A PHP Error was encountered

Severity: 4096

Message: Object of class stdClass could not be converted to string

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Object of class stdClass to string conversion

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: Object

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Trying to get property of non-object

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

Saat Jadi Menteri, Mahfud Dikasih Jas dan Dasi oleh Taufiq - Tribun Kaltim
  • Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Sabtu, 23 Agustus 2014
Tribun Kaltim

Saat Jadi Menteri, Mahfud Dikasih Jas dan Dasi oleh Taufiq

Minggu, 9 Juni 2013 15:34 WIB
JAKARTA, tribunkaltim.co.id- Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD memiliki banyak kenangan dengan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPT) almarhum Taufiq Kiemas. Taufiq meninggal dunia pada Sabtu (8/6/2013) malam, setelah menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di Singapura.

Salah satu kenangan adalah saat ia mendapatkan kiriman jas dan dasi dari Taufiq ketika menjabat Menteri Pertahanan pada masa pemerintahan Abdurrahman Wahid-Megawati Soekarnoputri.

"Dulu ketika saya jadi Menhan, dia kirim dasi dan jas. Dia telepon saya, 'Ah saya mau kirim jas biar Menhan saya itu gagah'," ujar Mahfud menirukan perkataan Taufiq saat itu.

"Jadi sangat manusiawi, tidak bermaksud mengejek tetapi sungguh-sungguh ingin disampaikan dari hati," tambah Mahfud.

Terakhir, kenangannya tentang Taufiq, saat suami Megawati itu datang pada acara ulang tahun sekaligus peluncuran bukunya "Sahabat Bicara Mahfud MD", beberapa waktu lalu. Menurut Mahfud, saat itu, Taufiq mendadak mengabarkan akan datang pada acara tersebut.

"Memberi tahunya mendadak, lewat Mas Heru, bilang Pak Taufiq mau datang. Waduh, kan ndak enak ini bukan acara resmi negara. Saya ndak punya protokoler. Dia bilang, Pak Taufiq enggak perlu protokoler, hanya mau ketemu Pak Mahfud saja, hanya karena Pak Mahfud ulang tahun," kisah Mahfud.

Mahfud juga mengenang Taufiq sebagai pribadi yang santai. "Tetapi dia langsung mempraktikan nilai-nilai dasar yang diyakini. Dan itu yang kemudian banyak pengaruhnya," ujarnya.

Salah satunya, kata dia, soal empat pilar kebangsaan yang didengungkan Taufiq bersama Pimpinan MPR lainnya.

Taufiq wafat, Sabtu (8/6/2013) malam, di Singapura, karena penyakit komplikasi yang selama ini dideritanya. Ia menjalani perawatan di rumah sakit di Singapura sejak Senin (3/6/2013).

Taufiq menjalani perawatan setelah mendampingi Wakil Presiden Boediono meresmikan Monumen Bung Karno dan Situs Rumah Pengasingan Bung Karno di Ende, Nusa Tenggara Timur pada Sabtu (1/6/2013).

Ia meninggal dunia pada usia ke-70 tahun. Taufiq meninggalkan seorang istri Dyah Permata Megawati Setyawati atau Megawati Soekarnoputri dan tiga anak yakni Mohammad Rizki Pratama, Mohamad Prananda Prabowo, dan Puan Maharani Nakshatra Kusyala.
Editor: Reza Rasyid Umar
Sumber: Kompas.com
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
200202 articles 6 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas