• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Rabu, 23 April 2014
Tribun Kaltim

DED Bandara Sangkima Kutim Disusun 2014

Jumat, 20 Desember 2013 21:27 WIB

SANGATTA, tribunkaltim.co.id- Selain memberi perhatian pada pembangunan pelabuhan Sangatta di Dusun Kenyamukan, Pemkab Kutai Timur juga terus mempersiapkan pembangunan Bandara Sangkima. Pembangunan ini bakal memanfaatkan dan memperluas eks bandara Pertamina EP Asset 5 Sangatta Field.

Kepala Dinas Perhubungan dan Kominfo Kutim, Johansyah Ibrahim, mengatakan pihaknya telah merampungkan studi kelayakan (feasibility study- FS) tentang rencana perluasan Bandara Sangkima.

"Hasilnya, bandara layak dibangun. Apalagi posisi bandara dekat laut. Kondisi ini sangat ideal untuk faktor pendukung keselamatan," kata Johansyah. Terlebih, usulan pelepasan sebagian kawasan Taman Nasional Kutai (TNK) mulai mendapatkan titik terang dari Kementerian Kehutanan RI.

"Setelah tahun ini melaksanakan FS, tahun 2014 kita upayakan penyusunan Detail Engineering Desain (DED), Master Plan, dan Amdal. Tahun 2015 ditargetkan sudah mulai pembangunan, dan 2017 ditargetkan sudah beraktifitas," katanya.

Skenario optimisnya, setelah 2015 selesai pembangunan Pelabuhan Kenyamukan, langsung dilanjutkan pembangunan bandara. "Runway 880 meter akan ditingkatkan menjadi 1.600 meter. Diproyeksikan didarati pesawat jenis ATR dan Hercules untuk kepentingan latihan TNI," katanya.

Infrastruktur bandara diproyeksikan dibangun lengkap, sehingga mendukung operasional bandara secara maksimal. Adapun rute penerbangan akan dirumuskan lebih lanjut. "Seperti Balikpapan, Tarakan, Samarinda, Berau, juga Mamuju. Tergantung permintaan pasar (demand)," katanya.

Berdasarkan hasil studi kelayakan, dirumuskan prakondisi pembangunan Bandara Sangkima melalui analisa SWOT. Dari sisi kekuatan, jumlah alokasi dana di bidang prasarana dan sarana kebandarudaraan besar. Ruang lalu lintas udara yang dimiliki juga cukup besar.

Selain itu, lahan yang ada masih cukup luas untuk dikembangkan, termasuk runway. Jarak bandara dengan kota cukup dekat. Adapun sisi kelemahan diantaranya, belum layaknya akses jalan masuk menuju bandara.

Perangkat kelembagaan dalam penyelenggaraan lalu lintas penerbangan pun belum memadai. Bandara Sangkima juga berada di area Pertamina, bukan kawasan terbuka. Saat ini, tingkat kerusakan landasan pacu tinggi. Kebutuhan dana untuk pembangunan bandara, berupa sarana dan prasarana, cukup besar.

Adapun sisi peluang berupa potensi angkutan yang besar dan terus berkembang, membuka potensi perekonomian wilayah, membuka ruang investasi, juga dapat meningkatkan SDM dengan pelatihan. Sedangkan ancaman kemungkinan berupa hambatan terhadap penerapan teknologi baru. Plus posisi bandara yang berada di kawasan hutan lindung. (*)

Penulis: Kholish Chered
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
334632 articles 6 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI KOMENTAR SAYA
© 2014 TRIBUNnews.com All Right Reserved About Us Privacy Policy Help Terms of Use Redaksi Info iklan Contact Us Lowongan
Atas