Transportasi

Inilah Alternatif Cara Pembelian Tiket Pesawat di Bandara Soekarno-Hatta

Mulai hari Minggu (1/3/2015) ini, seluruh loket penjualan tiket di Bandara Soekarno-Hatta dan Bandara Kualanamu ditiadakan.

Inilah Alternatif Cara Pembelian Tiket Pesawat di Bandara Soekarno-Hatta
KOMPAS.COM/AGUS SUSANTO
Ilustrasi 

TRIBUNKALTIM.CO, TANGERANG - Mulai hari Minggu (1/3/2015) ini, seluruh loket penjualan tiket di Bandara Soekarno-Hatta dan Bandara Kualanamu ditiadakan. Untuk itu, calon penumpang diharuskan terlebih dahulu memesan tiket, baik secara online, melalui travel agent, atau cara lainnya.

Sejumlah maskapai menyediakan alternatif bagi penumpang yang belum membeli tiket pesawat, seperti yang dilakukan maskapai Garuda Indonesia di Bandara Soekarno-Hatta.

Petugas Garuda Indonesia di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Arfianto Catur Iskandar, menyebutkan bahwa untuk tiket maskapai Garuda Indonesia, penumpang dapat melakukan pemesanan via online dan call center langsung di loket yang kini telah berubah menjadi konter costumer service.

Untuk dua jenis pemesanan tersebut hanya bisa dilakukan beberapa jam sebelum penerbangan. "Kami menyediakan dua komputer, jadi bisa pesan langsung di sini. Tetapi untuk tiket online cuma bisa 4 jam sebelum flight, kalau lewat call center 2 jam sebelum flight," tutur Arfianto kepada Kompas.com, Minggu pagi.

Arfianto menambahkan, bagi penumpang yang ingin membeli tiket untuk perjalanan segera atau go show, Garuda Indonesia menyediakan outlet resminya yang berada di Hotel Sheraton Bandara Soekarno-Hatta. Jadi, bagi penumpang yang belum tahu mengenai hal tersebut, harus menuju Hotel Sheraton terlebih dahulu untuk kemudian kembali lagi ke Terminal melakukan prosedur keberangkatan seperti biasanya. (BACA: Maskapai Garuda Tutup Loket Tiket di Bandara Soetta mulai 1 Maret)

"Outlet di Hotel Sheraton hanya buka dari jam 03.00 WIB sampai jam 01.00 WIB setiap hari," kata dia. Bagi pemesanan tiket via online dan call center, penumpang diharuskan untuk membayar tiket dengan cara transfer.

Berbeda dengan Garuda Indonesia, maskapai Lion Air di Terminal 2 hanya bisa melayani penumpang yang sudah melakukan pemesanan via online dan call center. Lion Air juga tidak membuka outlet resmi seperti yang dilakukan Garuda Indonesia. Jika ada penumpang yang ingin go show, hanya diberi pilihan untuk pesan tiket secara online dan via call center.

"Di sini sama sekali sudah enggak jual tiket lagi. Kalau pesan online atau call center, harus 5 jam sebelum penerbangan," kata petugas costumer service Lion Air, Nurul Fadillah.

Di konter costumer service Lion Air sendiri tidak disediakan fasilitas komputer untuk digunakan penumpang memesan tiket. Jika tidak ingin memesan secara online maupun via call center, cara satu-satunya penumpang harus beli tiket di agen perjalanan.

Kebijakan meniadakan loket penjualan tiket merujuk kepada Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor HK 209/I/I/16/PHB.2014 tentang Peningkatan Pelayanan Publik di bandara. Loket penjualan tiket difungsikan menjadi konter costumer service di mana penumpang dapat melakukan perubahan jadwal penerbangan, perubahan rute penerbangan, refund, dan pembatalan penerbangan.

Sekretaris Perusahaan PT Angkasa Pura 2 Eko Diantoro mendorong agar ke depannya maskapai dapat menyediakan mesin pembelian tiket di bandara. Hal tersebut bertujuan untuk membantu penumpang yang harus melakukan perjalanan segera alias go show. (Andri Donnal Putera)

Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help