Citizen Journalism

Pahlawan Orang-Orang Kecil

Sikap toleransi, menghormati pendapat orang lain, berjiwa besar mengenai hasil rapat, diskusi maupun forum sudah mulai menurun di masyarakat.

Pahlawan Orang-Orang Kecil
tribunnews/herudin
Ilustrasi. Aktivis dan seniman melakukan teatrikal saat menggelar Aksi Solidaritas untuk Salim Kancil dan Tosan di depan Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Kamis (1/10/2015) lalu. Aksi Solidaritas untuk Salim Kancil dan Tosan ini adalah salah satu bentuk solidaritas terhadap perjuangan warga dalam mempertahankan lingkungan dan ruang hidupnya dan mengusut tuntas kasus pembunuhan terhadap Salim Kancil seorang aktivis lingkungan. 

Oleh: Decky Diyan Kesuma
Mahasiswa Psikologi Universitas Mulawarman
deckydiyankesuma@rocketmail.com

BEBERAPA bulan terakhir ini di media cetak, media elektronik, dan media sosial marak pemberitaan yang menjadi pusat perhatian belakangan ini bahkan menjadi trending topic di kalangan pengguna media sosial (netizen). Mulai dari pembakaran lahan yang mengakibatkan kabut asap berdampak pada penundaaan jadwal penerbangan, menganggu aktivitas masyarakat, menganggu kesehatan masyarakat, meliburkan jadwal anak-anak bersekolah, sampai kabut asap menyebrang ke negeri tetangga yakni, Malaysia dan Singapura hingga hashtag #Palangkaraya menjadi trending topic di berbagai media sosial.

Selanjutnya, berita kekeringan yang terjadi di seluruh Indonesia. Pemberitaan ini selalu menjadi topik pembahasan di setiap media elektronik dan media massa. Yang terbaru saat ini adalah terjadi pembunuhan terhadap aktivis anti penambangan pasir di Pantai Selatan. Lumajang, Jawa Timur.

Salim Kancil begitu nama aktivis anti penambangan pasir di Lumajang, Jawa Timur (Jatim). Berprofesi sebagai petani di Lumajang, Jawa Timur. Salim Kancil tewas terbunuh oleh sekelompok orang yang pro-penambangan pasir di pesisir pantai Selatan, Lumajang, Jatim. Kronologi pembunuhan diawali dengan pengambilan paksa Salim Kancil oleh sekelompok orang dari kediamannya.

BACA JUGA: Aktivis Melawan Mafia Tambang itu Tewas Saat Menimang Cucu

Setelah dijemput paksa, Salim Kancil dipukul beramai-ramai oleh sekelompok orang tersebut. Tidak puas memukul, sekelompok orang tersebut membawanya ke balai desa. Di sana Salim Kancil dianiaya, diikat, dan dipukul kepalanya dengan batu. Ironisnya penganiayaan ini disaksikan dengan mata dan kepala sendiri oleh anaknya. Hingga akhirnya Salim Kancil tewas dan ditemukan dalam kondisi terkelungkup oleh warga sekitar lokasi terjadinya pembunuhan tersebut.

Penyelidikan polisi Polres Lumajang sampai saat ini sudah menetapkan 21 orang menjadi tersangka penganiayaan yang berujung dengan tewasnya Salim Kancil. Kejadian di atas merupakan ironi dari nasib aktivis di Republik ini. Banyak sekali kasus-kasus di Republik ini yang membuat nyawa aktivis menjadi tidak berharga atau sama sekali tidak dihargai hanya karena membela orang kecil atau orang-orang yang tertindas.

BACA JUGA: Allan akan Ungkap Keterlibatan CIA dalam Kasus Pembunuhan Munir

Sebagai contoh, kasus Marsinah-buruh perempuan, Munir -aktivis penegakan HAM di Indonesia, dan terbaru Salim Kancil. Hal yang menjadi persamaan mereka bertiga adalah mereka berjuang membela orang kecil atau orang-orang yang tertindas, mereka tidak takut mati, dan terakhir hidup mereka diakhiri oleh seseorang atau sekelompok orang dengan cara biadab, kejam, dan melanggar Hak Asasi Manusia (HAM).

Tentu penulis dalam tulisan ini merasa prihatin, berbela sungkawa, dan mengutuk keras kejadian tersebut karena tentu dampak domino dari terbunuhnya aktivis tersebut sangatlah besar dan menjadi headline di media besar Republik ini dianggap tidak menghormati HAM oleh negara-negara di dunia. Sikap toleransi, menghormati pendapat orang lain, berjiwa besar mengenai hasil rapat, diskusi maupun forum sudah mulai menurun dalam masyarakat berskala besar dan kecil di Republik ini.

Halaman
12
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved