Darurat Narkoba

Sabu yang Dimusnahkan Masih Bongkahan Besar

Hasan mengatakan, barang bukti yang dimusnahkan itu berasal dari lima kasus dengan delapan tersangka.

Sabu yang Dimusnahkan Masih Bongkahan Besar
TRIBUN KALTIM/NIKO RURU
Pemusnahan 1009,97 gram narkotika golongan 1 jenis sabu sabu, Kamis (25/2/2016) di Mapolres Nunukan. 

TRIBUNKALTIM.CO, NUNUKAN - Satu unit blender nyaris penuh berisi narkotika golongan 1 jenis sabu-sabu. Barang bukti hasil Operasi Antik selama dua pekan itu beratnya mencapai 1009,97 gram.

“Ini masih bentuk bongkahan besar. Belum hancur,” kata Kasat Reserse Narkoba Polres Nunukan, Iptu M Hasan, Kamis (25/2/2016) saat memasukkan ke dalam blender barang bukti yang sudah dibuka dari plastik.

Sekitar satu kilogram sabu-sabu itu dimusnahkan di depan Mapolres Nunukan dengan cara memblendernya. Sabu-sabu dicampurkan sedikit air, begitu blender dihidupkan, barang haram asal Malaysia itupun larut. Setelah cair, hasil pemusnahan dibuang ke lubang WC. Hadir para pemusnahan itu perwakilan dari Kejaksaan Negeri Nunukan, Pengadilan Negeri Nunukan dan Badan Narkotika Kabupaten Nunukan.

Hasan mengatakan, barang bukti yang dimusnahkan itu berasal dari lima kasus dengan delapan tersangka.

“Paling banyak yang ditangkap di Balikpapan yang melibatkan sipir Lapas Balikpapan. Bandar utama satu orang si Basid, tinggal pemeriksaan maraton kita ke sana,” ujarnya.

Dia merinci, barang bukti berasal dari Iwan bin Loausu (36), dengan barang bukti berat bruto mencapai 661,35 gram.

Selanjutnya berasal dari Arung Arumpone alias Ari bin Bakri dengan barang bukti berat bruto mencapai 213,32 gram.

Selanjutnya M Samsuri alias Memet bin Partomusirah dengan barang bukti berat bruto mencapai 89,20 gram serta Nani alias Andriani binti Usman yang barang bukti berat bruto mencapai 49,87 gram.

Barang bukti lainnya berasal dari Muh Ali alias Kelling bin Kanda (37) dan tiga jaringan Balikpapan masing-masing Rifga alias Iga binti Moh Alamari (26), Ahmad Nursan alias Aan bin Sahnur (27) dan Achmad Zaki alias Zaki bin Rafiq (35).

Baca: Sabu Rp 100 Juta Di‎buang ke Kloset

“Rifga ini walaupun kecil, intervensinya kuat. Karena banyak pihak yang terlibat di situ,” ujarnya.

Operasi Antik yang dilaksanakan Satuan Reserse Narkoba Polres Nunukan melibatkan Satuan Reserse Kriminal, Satuan Intelejen dan Keamanan dan Satuan Brimob Polda Kaltim.

“Operasi Antik untuk mencari jaringan. Jaringan mana yang kita fokus? Kita diminta dua jaringan. Ada dua nama,” ujarnya.

Dia mengatakan, selain jaringan internasional dan nasional, pihaknya juga mengendus keterlibatan warga lokal dalam jaringan narkotika.
“Cuma di sini perannya hanya sebagai kurir atau penghubung karena pemilik barangnya di Sulawesi," katanya. (*)

Netizen yang baik hati, kunjungi juga twitter kami @tribunkaltim serta Tonton Video YoutubeTribunKaltim

Penulis: Niko Ruru
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About us
Help