TribunKaltim/

Untuk Perbaikan Jalan Longsor yang Perlu Rp 10 M, Beberapa Anggaran Terpaksa Dialihkan

Perlu perbaikan jalan Sendawar Raya, jalur Barong Tongkok – Melak, atau tepatnya di lereng bukit Sendawar areal Samarinda II, yang longsor lalu.

Untuk Perbaikan Jalan Longsor yang Perlu Rp 10 M, Beberapa Anggaran Terpaksa Dialihkan
tribunkaltim.co/febriawan
Kondisi jalan Sendawar Raya arah Barong Tongkok – Melak, separuh jalan mengalami longsor. Untuk memperbaiki jalan ini dipelukan dana Rp 10 M, yang diambil dari beberapa program perbaikan jalan. 

TRIBUNKALTIM.CO, SENDAWAR – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kutai Barat (Kubar), tahun ini terpaksa harus menunda beberapa program pemeliharaan badan jalan, pasalnya anggarannya harus dialihkan.

Hal itu menyusul perlu adanya perbaikan jalan Sendawar Raya, jalur Barong Tongkok – Melak, atau tepatnya di lereng bukit Sendawar areal Samarinda II, yang beberapa waktu lalu mengalami musibah longsor.

“Untuk perbaikan jalan utama itu diperlukan dana sebesar Rp 10 Miliar (M), dengan penjang jalan 30 meter (M),” tegas Kepala Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kubar, Asrani, Jumat (22/7/2016) siang tadi.

Alokasi dana untuk perbaikan jalan itu, bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Daera (APBD) murni tahun 2016. Ia menjalaskan dana tersebut diambil dari anggaran perbaikkan atau pemeliharaan jalan yang telah disusun tahun ini.

”Beberapa program pemeliharaan jalan terpaksa harus kita tunda, sebab anggarannya dialihkan untuk perbaikan jalan Barong – Melak,” tegasnya.

BACA JUGA: Hujan Deras, Jalur Masuk ke Kota dan Titik Langganan Banjir Kembali Terendam Air

Hal itu terpaksa harus dilakukan, mengingat badan jalan yang rusak merupakan jalur utama yang kerap dilalui warga Kubar.

Dia menjelaskan di mana jalan tersebut mengalami musibah longsong di pertengahan bulan Februari tahun 2016. Saat itu semua program pembangunan telah disusun dan disahkan.

Sementara jalan tersebut adalah jalur utama trasportasi masyarakat yang harus segara ditangani. Dan juga dikhawatirkan apabila tidak segera diperbaiki akan mempengaruhi badan jalan lain.

Terutama di jalur sebelah atau arah yang berlawanan. “Jadi mau tidak mau kita harus menunda beberapa program pembangunan dan dananya dialihkan untuk perbaikan jalan,” jelasnya.

Halaman
12
Penulis: Febriawan
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help