Waspadai Gangguan Kecemasan Jika Tujuh Tanda Ini Muncul

Ciri khas GAD adalah penderitanya terlalu banyak mengkhawatirkan hal sehari-hari, baik besar maupun kecil.

Waspadai Gangguan Kecemasan Jika Tujuh Tanda Ini Muncul
SHUTTERSTOCK
Ilustrasi kecemasan 

TRIBUNKALTIM.CO - Gangguan kecemasan berbeda dengan gugup atau cemas yang biasa.

Cemas atau gugup sesekali adalah hal yang wajar. Misalnya, saat Anda pertama menjalani wawancara kerja atau pertama kali bicara di depan publik.

Namun, ada sebagian orang yang sering cemas dan kecemasannya sangat kuat hingga sangat mengganggu dan mengambil alih akal sehatnya.

Bagaimana caranya kita tahu bahwa kecemasan yang kita miliki masih termasuk kategori normal atau sudah menjadi sebuah gangguan mental? Ini tidak mudah.

Kecemasan memiliki bentuk yang berbeda-beda, ada serangan panik, fobia dan kecemasan sosial, sehingga perbedaan antara "normal" dengan berlebihan menjadi tidak selalu jelas.

Tapi, kita bisa menilai bahwa suatu kecemasan sudah tidak lagi bisa dikatakan normal, jika disertai oleh gejala-gejala ini.

Khawatir terus-menerus

Gangguan kecemasan umum (Generalize Anxiety Disorder) adalah jenis gangguan kecemasan yang paling luas spektrumnya. Ciri khas GAD adalah penderitanya terlalu banyak mengkhawatirkan hal sehari-hari, baik besar maupun kecil.

Kecemasan yang dialami mereka terjadi terus-menerus setiap hari setidaknya selama enam bulan. Saking cemasnya, mereka sering tidak bisa tidur nyenyak hingga sering merasa lelah.

"Pada gangguan kecemasan, penderitanya menjadi menderita hingga tak jarang mereka tidak bisa menjalankan fungsinya sehari-hari. Inilah yang membedakan dari kecemasan yang biasa atau normal," kata Sally Winston, PsyD, direktur Anxiety and Stress Disorder Institute of Maryland di Towson.

Halaman
1234
Editor: Kholish Chered
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved