TribunKaltim/

Alamak, Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Mencapai Rp 3,4 Triliun. Apa Penyebabnya?

Sejak BPJS Kesehatan dibentuk, jumlah tunggakan mencapai Rp 3,4 triliun," kata Direktur Utama BPJS Kesehatan Fachmi Idris dalam konferensi pers

Alamak, Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Mencapai Rp 3,4 Triliun. Apa Penyebabnya?
KOMPAS.com/Sakina Rakhma Diah Setiawan
Direktur Utama BPJS Kesehatan Fahmi Idris di Jakarta, Rabu (15/6/2016). 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan melaporkan pendapatan iuran pada tahun 2016 mencapai Rp 67,4 triliun. Adapun realisasi biaya manfaat jaminan kesehatan sebesar Rp 67,2 triliun. Namun, masih banyak peserta BPJS Kesehatan yang menunggak iuran.

Pihak BPJS Kesehatan menyatakan, jumlah peserta yang menunggak iuran mencapai sekira 10 juta orang.

"Sejak BPJS Kesehatan dibentuk, jumlah tunggakan mencapai Rp 3,4 triliun," kata Direktur Utama BPJS Kesehatan Fachmi Idris dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (23/5/2017).

Fachmi menjelaskan, ada beberapa alasan mengapa banyak peserta yang menunggak iuran. Selain itu, ada juga beberapa segmen peserta yang memang memiliki tingkat kepatuhan yang rendah dalam membayar iuran.

Menurut Fachmi, segmen peserta yang paling banyak menunggak iuran kepesertaan adalah Peserta Bukan Penerima Upah (PBPU). Segmen tersebut juga cenderung memiliki tingkat kepatuhan yang rendah.

"Ada dua alasan kenapa tingkat kepatuhan segmen peserta ini rendah. Pertama adalah karena memang ada yang tidak mampu membayar dan kedua, willingness atau keinginan untuk membayar rendah," ungkap Fachmi.

Menurut Fachmi, ada beberapa langkah yang ditempuh BPJS Kesehatan untuk menangani peserta yang menunggak iuran kepesertaan. Untuk mereka yang memang benar-benar tidak mampu membayar iuran akan dialihkan kepesertaannya.

Dan bagi mereka yang masih tidak mau membayar iuran dengan alasan apapun, maka BPJS Kesehatan akan menjatuhkan sanksi administratif. Sanksi tersebut bisa berupa denda, hingga dicabut kepesertaannya.

"Ada yang tidak mau membayar dengan alasan ribet, tempat membayarnya jauh dari rumah, atau semacam itu," ungkap Fachmi.

(Sakina Rakhma Diah Setiawan)

Berita ini dipublikasikan di Kompas.com dengan judul: "Tunggakan Iuran Peserta BPJS Kesehatan Tembus Rp 3,4 Triliun"

Editor: Achmad Bintoro
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help