Piala Konfederasi

Begini Sikap Pelatih Portugal terhadap Tiga Eksekutor Penalti yang Gagal Tunaikan Tugas

Terkait jalannya pertandingan, Santos menilai Cile disiplin terutama dalam bertahan. Tidak ada banyak ruang terbuka.

Begini Sikap Pelatih Portugal terhadap Tiga Eksekutor Penalti yang Gagal Tunaikan Tugas
YURI CORTEZ
Pelatih timnas Portugal, Fernando Santos, bereaksi ketika melihat timnya tampil dalam pertandingan semifinal Piala Konfederasi melawan Cile di Kazan Arena, Kazan, 28 Juni 2017. 

TRIBUNKALTIM.CO - Pelatih tim nasional Portugal, Fernando Santos, membela tiga pemainnya yang gagal dalam mengeksekusi tendangan penalti di laga semifinal Piala Konfederasi 2017, Rabu (28/6/2017) waktu setempat.

Bermain di Kazan Arena, Portugal gagal melangkah ke final setelah mengalami kekalahan dari Cile lewat drama adu penalti dengan skor akhir 0-3.

Pertandingan harus ditentukan dengan adu tendangan penalti setelah 120 menit laga bergulir skor tetap imbang 0-0.

Ketiga pemain tim yang berstatus juara Eropa tersebut adalah Ricardo Quaresma, Joao Moutinho, dan Nani. Eksekuti ketiganya digagalkan oleh penampilan gemilang kiper Cile, Claudio Bravo.

"Kiper lawan tampil fantastis namun tiga pemain yang gagal dalam tendangan penalti merupakan pahlawan kemenangan kami di Piala Eropa 2016 melawan Polandia," ujar Santos seperti dilansir situs resmi FIFA.

"Saya selalu membela pemain. Sungguh itu adalah keputusan saya soal siapa yang maju sebagai eksekutor penalti," ucapnya.

Terkait jalannya pertandingan, Santos menilai Cile disiplin terutama dalam bertahan. Tidak ada banyak ruang terbuka.

Rencana bermain yang diterapkannya di laga tersebut adalah meminimalisir tekanan dari Cile dan mengalirkan bola dengan cepat. Namun, rencana tersebut hanya berhasil di satu atau dua kesempatan dalam pertandingan.

"Kami harus lebih tajam dalam menyerang. Cile menang dan selamat kepada mereka," ucap Santos.

Kekalahan ini membuat Portugal hanya akan memperebutkan tempat ketiga melawan tim yang kalah di semifinal kedua antara Jerman atau Meksiko. (Kompas.com)

Editor: Kholish Chered
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved