TribunKaltim/

Tren Bakso Beranak Ternyata Dirintis Dalam Perjuangan yang Panjang dan Berat

Dengan modal sedanya, ia harus bergantian kompor dengan sang istri yang juga mencari nafkah dengan jualan nasi uduk mulai pagi hingga siang hari.

Tren Bakso Beranak Ternyata Dirintis Dalam Perjuangan yang Panjang dan Berat
KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA
Dalam seporsi bakso bernak isi enam ini terdapat juga lima bakso daging kecil di dalam mangkuknya. Namun, mi, bihun, kwetiau, tauge dan sayurannya disediakan terpisah dari mangkok berisikan bakso. 

TRIBUNKALTIM.CO - Kini, bakso beranak bisa kita temukan baik di kota besar maupun kecil. Kreasinya pun sudah semakin beragam, dari yang sebesar bola voli, hingga isian bakso yang beraneka rasa.

Setelah ditelusuri KompasTravel, awal kemunculan bakso beranak berasal dari sebuah warung sederhana di pinggiran Kota Bogor.

Big Bakso Family, begitu nama gerainya, telah menyajikan bakso beranak sejak 2013.

Gerai ini milik pria yang akrab disapa Oding. Ia merintis usaha bakso pada 2011 setelah bangkrut dari usaha sembako, aksesoris, dan bengkel yang digelutinya selama 12 tahun.

"Dulu pas merintis itu penuh perjuangan, susah lah pokoknya. Saya modal uang sisa jualan aksesoris anak cuma Rp 300.000," ujar Oding saat ditemui KompasTravel di gerai pusat Big Bakso Family, Kertamaya, Bogor, Minggu (15/7/2017).

Oding sempat putus asa karena usaha sembakonya terlilit utang, dan aksesoris yang ia jajakan dari Bogor-Kabupaten Cianjur tak kunjung laku.

Dari sisa modal, Oding pun pindah ke rumah mertua dan nekat bereksperimen dengan bakso.

Awalnya tak ada orang yang mau mengajarkannya cara membuat bakso. Bahkan seorang tukang bakso tempat ia belajar memberikan resep yang salah.

Alhasil bakso tak kunjung jadi, yang muncul hanyalah kerugian bahan baku.

"Setelah otodidak, karna modal mepet. Saya coba jual bakso hasil buatan saya. Seadanya saja, bentuknya ga karuan, ada yang bilang bakso kribo, bakso gepeng dan lain-lain, pokonya baksonya gak jelas," kisahnya.

Halaman
12
Editor: Kholish Chered
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help