TribunKaltim/

Korupsi KTP Elektronik

Berstatus Tersangka, Apakah Setya Novanto akan Ditahan? Ini Penjelasan KPK

KPK meyakini Ketua DPR RI itu tidak akan kabur terlebih ke luar negeri karena penyidik KPK telah mencegahnya ke luar negeri selama 6 bulan.

Berstatus Tersangka, Apakah Setya Novanto akan Ditahan? Ini Penjelasan KPK
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo bersama Wakil Ketua KPK Saut Situmorang dan juru bicara KPK Febri Diansyah berbicara kepada wartawan terkait penetapan tersangka baru pada kasus dugaan korupsi penerapan KTP elektronik, di gedung KPK, Jakarta, Senin (17/7/2017). KPK menetapkan Ketua DPR RI Setya Novanto sebagai tersangka baru pada kasus mega korupsi yang merugikan negara sebesar Rp 2,3 triliun. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Politisi Golkar, Setya Novanto resmi menjadi tersangka baru kasus korupsi e-KTP.

Meski baru diumumkan Senin (17/7/2017) kemarin malam, pihak KPK belum berencana untuk menahan Setya Novanto.

Bukan tanpa alasan, KPK meyakini Ketua DPR RI itu tidak akan kabur terlebih ke luar negeri karena penyidik KPK telah mencegahnya ke luar negeri selama 6 bulan.

Pencegahan Setya Novanto ke luar negeri dilakukan saat Setya Novanto masih berstatus saksi untuk tersangka Andi Agustinus (AA) alias Andi Narogong.

"Kami belum bicara soal penahanan, kami masih fokus di peningkatan status terhadap seseorang ke tingkat penyidikan.

Terkait dengan kegiatan lain, nanti kami akan informasikan lebih lanjut," terang Juru Bicara KPK, Febri Diansyah, Selasa (18/7/2017) di KPK, Kuningan, Jakarta Selatan.

Baca: Setya Novanto Tersangka, Fahri Hamzah Membela, Ini Tantangannya untuk KPK

Baca: Jadi Tersangka Baru Korupsi e-KTP, Harta Kekayaan Setya Novanto Capai Ratusan Miliar

Febri menambahkan setelah menetapkan Setya Novanto penyidik selanjutkan akan melakukan serangkaian pemeriksaan para saksi, melakukan penggeledahan disertai penyitaan, hingga memeriksa Setya Novanto sebagai tersangka.

"Nanti kapan waktunya akan diinformasikan lebih lanjut, pastinya kami juga menunggu informasi dari tim penyidik yang sudah ditunjuk untuk penanganan perkara ini," tambah Febri.

Halaman
12
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help