TribunKaltim/

Korupsi KTP Elektronik

Hari Ini, Golkar Rapat Pleno Bahas Status Tersangka Novanto

Golkar ini kan seperti bapak-bapak tahu, banyak variasi. Enggak ada kasus seperti ini pun dinamikanya tinggi, apalagi ada kasus seperti ini.

Hari Ini, Golkar Rapat Pleno Bahas Status Tersangka Novanto
KOMPAS/ WISNU WIDIANTORO
Ketua DPR Setya Novanto (kiri) seusai bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla di kantor Wakil Presiden, Jakarta, Senin (16/11/2015). Dalam pertemuan itu dibahas beberapa hal, termasuk klarifikasi bahwa dirinya tidak pernah menggunakan nama Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam negosiasi PT Freeport. 

 TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Golkar dijadwalkan menggelar rapat pleno pada Selasa (18/7/2017) pukul 13.30 WIB, di Kantor DPP Golkar, Slipi, Jakarta Barat.

Koordinator Bidang Pemenangan Pemilu Wilayah Jawa dan Sumatera Partai Golkar Nusron Wahid menyatakan, rapat akan membahas kelanjutan sejumlah agenda politik ke depan yang telah dirancang partai, setelah Ketua Umum Golkar Setya Novanto menjadi tersangka KPK.

"Kami akan memastikan agenda politik seperti persiapan pilkada 2018 tetap solid sesuai dengan term and condition yang telah ditentukan.

Pileg juga tidak boleh terganggu," ujar Nusron di depan kediaman Novanto, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (18/7/2017) dini hari.

"Apalagi kami sedang menghadapi agenda politik maha penting, pengambilan keputusan RUU Pemilu, Pileg, dan verifikasi parpol. Ini agenda penting yang menyangkut masa depan partai," lanjut Nusron.

Baca: Berstatus Tersangka, Apakah Setya Novanto akan Ditahan? Ini Penjelasan KPK

Baca: Pasca Penetapan Status Tersangka, Setya Novanto Pulang Lewat Pintu Belakang Gedung Parlemen

 Selain memastikan agenda politik yang telah disusun berjalan lancar, rapat pleno DPP Golkar juga akan membahas soliditas partai setelah Novanto berstatus tersangka.

Isu soliditas, kata Nusron, menjadi penting dibahas karena Golkar merupakan partai yang terdiri dari banyak elemen di masyarakat.

"Golkar ini kan seperti bapak-bapak tahu, banyak variasi. Enggak ada kasus seperti ini pun dinamikanya tinggi, apalagi ada kasus seperti ini.

Halaman
123
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help