TribunKaltim/

Walau Hamil Akibat Diperkosa

Permohonan Aborsi Anak 10 Tahun Yang Hamil Akibat Diperkosa Ditolak Mahkamah Agung

Anak perempuan berusia 10 tahun yang hamil akibat diperkosa, ditolak untuk melakukan aborsi. Kini dia menjadi pusat perhatian media di India.

Permohonan Aborsi Anak 10 Tahun Yang Hamil Akibat Diperkosa Ditolak Mahkamah Agung
(AFP PHOTO)
Demonstran memprotes kasus perkosaan dan pembunuhan gadis remaja di Kotkhai, Shimla, Himachal Pradeshon, 20 Juli 2017. Di India, perkosaan menjadi persoalan serius yang butuh segera penanganan. 

TRIBUNKALTIM.CO, NEW DELHI - Seorang anak perempuan berusia 10 tahun yang hamil akibat diperkosa, ditolak untuk melakukan aborsi. Kini dia menjadi pusat perhatian media di India. Geeta Pandey pergi ke kota Chandigarh di utara untuk mengumpulkan cerita ini.

"Banyak kasus kehamilan remaja yang melibatkan anak usia 14 hingga 15 tahun, namun ini kasus pertama yang saya lihat melibatkan seorang anak usia 10 tahun," kata Mahavir Singh, dari Otoritas Layanan Hukum Negara Bagian Chandigarh.

Singh terlibat dalam penanganan kasus yang mengejutkan Kota Chandigarh dan seluruh India. Di sana ada seorang anak perempuan berusia 10 tahun yang hamil setelah diduga berulang kali diperkosa oleh seorang anggota keluarga. Anggota keluarga itu saat ini dipenjara, menunggu waktu persidangan.

Anak perempuan itu tadinya anak yang bahagia yang gampang tersenyum. Dia pemalu dan tidak terlalu banyak bicara. Bahas Inggris dan matematika adalah mata pelajaran favorit siswa kelas enam ini.

Dia suka menggambar dan cukup bertalenta. Dia sangat suka menonton acara kartun favoritnya Chhoti Anandi (Si kecil Anandi) dan Shin Chan. Dia suka ayam, ikan, dan es krim.

Namun pada 28 Juli, Mahkamah Agung India menolak petisi, yang diajukan atas namanya, agar dia bisa melakukan aborsi, dengan alasan bahwa dengan usia kehamilan 32 minggu, janinnya sudah berkembang.

Sebuah panel dokter telah menyarankan bahwa aborsi pada tahap ini akan "terlalu berisiko" untuk anak perempuan itu, dan janinnya "berkembang sehat". Perintah pengadilan sangat mengecewakan keluarga anak perempuan itu.

Hukum di India
Hukum India tidak mengijinkan aborsi setelah kandungan berusia 20 pekan kecuali dokter menyatakan hidup sang ibu dalam bahaya.

Namun belakangan, pengadilan telah menerima beberapa petisi, banyak dari penyintas pemerkosaan anak, yang ingin mengaborsi kehamilan di atas 20 pekan. Di banyak kasus, kehamilan-kehamilan ini terlambat diketahui karena anak-anak itu tidak menyadari kondisi mereka.

Dalam kasus anak 10 tahun ini juga, kehamilan baru disadari tiga pekan lalu saat dia mengeluh sakit di perut bagian bawahnya dan ibunya membawanya ke dokter.

Halaman
123
Editor: Maturidi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help