TribunKaltim/

Penangkapan Terduga Teroris

Dikenal sebagai Pengusaha Mebel, Warga tak Menyangka Tetangganya Jadi Donatur Teroris

Sebuah rumah yang berada di Cluster Melia Grove Blok GM I No 25, Serpong Utara, Tangerang Selatan terlihat kosong dan tidak ada aktivitas.

Dikenal sebagai Pengusaha Mebel, Warga tak Menyangka Tetangganya Jadi Donatur Teroris
Warta Kota/Andika Panduwinata
Rumah kontrakan terduga teroris di Cluster Melia Grove RT 03 / RW 23 Blok GM 1 No. 25 Kelurahan Paku Jaya, Kecamatan Serpong Utara, Tangerang Selatan. 

Tidak ada hal yang mencurigakan darinya, begitu juga dengan istrinya.

Shalat subuh berjamaah di masjid dekat perumahan juga menjadi rutinitas SPT.

Bukan hanya itu, keseharian SPT dan istrinya juga dianggap biasa saja seperti halnya ibu rumah tangga lainnya yang berada di komplek dengan penjagaan yang ketat di depannya.

"Biasa aja sih, anaknya juga sering main di taman ini. Tidak ada yang beda sih," kata dia.

Pendekatan Personal Mencari Dana
Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Mabes Polri, Martinus Sitompul menjelaskan SPT mencari dana dengan cara berbincang dengan satu per satu orang calon donatur yang dianggap potensial untuk memberikan dana bagi kegiatan pengiriman sejumlah teroris.

Dalam pertemuan itu, calon donatur akan diberikan pemahaman radikal dari SPT. Mereka yang berhasil terpapar paham radikal dari SPT, akan mendonasikan uang dalam jumlah tertentu kepada SPT.

Dari dana yang terkumpul, SPT kemudian memberikan dana itu untuk memberangkatkan anggota teroris yang ingin berjuang di Filipina dan Suriah.

"Dia minta sumbangan, mengumpulkan dan memberangkatkan mereka yang mau pergi ke Filipina dan Suriah dan basis-basis ISIS lainnya," jelasnya.

Untuk kepentingan penyidikan, maka hingga hari ini, SPT masih berada di Mako Brimob, Kelapa Dua Depok beserta dengan seorang istri dan satu orang anak berusia empat tahun yang diamankan saat pria berusia 39 tahun itu akan mengantarkan anaknya ke sekolah.

Sejauh ini, dari informasi yang dihimpun, petugas Densus 88 membawa empat buah boks besar berisi dokumen dan buku-buku mengenai jihad yang berada di rumah SPT.

Sementara mengenai keterkaitan SPT dengan ISIS, Martinus mengatakan akan masih mendalami hal tersebut. (Tribunnews/Amriyono Prakoso)
 

Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help