TribunKaltim/

Lima Hari Usai Diimunisasi MR, Bocah 2,5 Tahun Ini Lumpuh, Begini Penuturan Ibunya

"Diimunisasinya di Posyandu dekat rumah. Setelah imunisasi tidak apa-apa. Jatuh biasa saja sebelum imunisasi, biasa anak-anak jalan.

Lima Hari Usai Diimunisasi MR, Bocah 2,5 Tahun Ini Lumpuh, Begini Penuturan Ibunya
Tribun Jabar/Firman Wijaksana
Kinanti Engelika (2,5) masih terbaring di tempat tidur ruang ICU RSUD dr Slamet, Garu. Bocah malang itu mengalami kelumpuhan tak lama setelah mendapat imunisasi Measles Rubella (MR). 

"Sekarang bisa dirawat di sini (RSUD dr Slamet) tanpa harus dirujuk. Dokter juga bilang kondisinya semakin membaik," katanya.

Meski masih harus menjalami perawatan, dibanding ketika tiba di RSUD dr Slamet lebih sepekan lalu, kondisi Kinanti Engelika, kemarin, memang terlihat membaik.

Sedikit-sedikit, Kinanti Engelika mulai bisa menggerakkan tangannya. Namun, kedua kakinya masih lumpuh.

"Selain menderita lumpuh, anak saya juga sempat mengalami sesak napas. Namun, sesaknya juga mulai berkurang sekarang. Masih diperiksa perkembangannya sama dokter," kata Ai yang sejak suaminya meninggal, beberapa waktu lalu, merawat Kinanti Engelika bersama ibunya.

Untuk biaya pengobatan anaknya, Ai menggunakan asuransi dari BPJS Kesehatan.

"Obat buat Kinanti juga akan diusahakan pihak rumah sakit. Saya berharap anak saya bisa cepat pulih. Saya juga sangat ingin tahu kenapa anak saya bisa tiba-tiba lumpuh," katanya.

Terus Diobservasi

Kepala Dinas Kesehatan Garut, dr Tenny Swara Rifai, mengatakan tak bisa menduga-duga penyebab kelumpuhan yang dialami Kinanti.

Untuk memastikan penyebabnya, harus dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

"Sekarang, kan, masih dugaan (lumpuh) karena setelah diberi vaksin. Ini tentu harus diperiksa lagi," kata Tenny kepada Tribun melalui pesawat telepon, kemarin.

Namun, upaya pemeriksaan lanjutan, diakui Tenny, tak bisa dilakukan di RSUD dr Slamet karena peralatannya yang terbatas.

"Untuk memastikan penyebab kelumpuhannya, baik Kinanti memang diperiksa di (RSHS) Bandung karena di sana alatnya lebih lengkap. Tapi, untuk perawatan, saya kitra cukup di RSUD dr Slamet. RSUD dr Slamet juga sudah menyanggupi untuk merawat," katanya.

Humas RSUD dr Slamet, Lingga Saputra, mengatakan para dokter di RSUD dr Slamet masih terus mengobservasi Kinanti Engelika untuk mengetahui penyebab kelumpuhannya.

"Selain itu, kami juga terus berkoordinasi dengan Dinkes," ujarnya. (Tribunnews.com)

Editor: Kholish Chered
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help