Warning untuk Perempuan, Peneliti Ungkap Terlalu Banyak Makan Nasi Percepat Menopause

Hal ini diungkap oleh tim ilmuwan di Universitas Leeds, Inggris, yang melakukan penelitian terhadap 14.000 perempuan.

Warning untuk Perempuan, Peneliti Ungkap Terlalu Banyak Makan Nasi Percepat Menopause
Ilustrasi 

TRIBUNKALTIM.CO - Nasi dan pasta adalah makanan pokok sebagian besar manusia, tak terkecuali perempuan. Namun, studi baru menemukan tambahan porsi nasi atau pasta dapat memicu menopause lebih cepat terjadi.

Hal ini diungkap oleh tim ilmuwan di Universitas Leeds, Inggris, yang melakukan penelitian terhadap  14.000 perempuan.

Mereka mengkaji data ini ditambah dengan survei lanjutan selama empat tahun. Temuan yang dipublikasikan dalam Journal of Epidemiology & Community Health, mengatakan kesimpulan ini bersifat observasional dan belum menemukan hubungan sebab akibat secara langsung.

Dugaan mereka, konsumsi karbohidrat seperti beras dan pasta bisa memicu resistensi insulin, proses yang dapat menginterfensi aktivitas hormon seksual dan meningkatkan tingkat oestrogen.

Peneliti berkata, proses ini dapat menaikkan jumlah siklus menstruasi yang pada gilirannya membuat persediaan sel telur lebih cepat habis. Sebaliknya, menambah porsi kacang-kacangan dan ikan bisa memperlambat menopause selama beberapa tahun.

Menurut para ilmuwan kacang-kacangan mengandung antioksidan yang bisa mempertahankan menstruasi. Asam lemak omega 3 juga bisa menstimulasi kapasitas antioksidan. Asam lemak omega 3 tersebut ditemukan pada ikan seperti salmon, sardin, dan makerel.

Anggota tim peneliti yang menulis di jurnal tersebut, Janet Cade, mengatakan pemahaman yang lebih dalam tentang dampak makanan terhadap menopause bisa sangat bermanfaat, terutama bagi mereka yang memiliki riwayat komplikasi di anggota keluarga akibat berhentinya menstruasi.

"Perempuan yang mengalami menopause lebih awal biasanya punya risiko lebih tinggi terkena osteoporosis dan penyakit jantung," kata Cade.

Perlu kajian lebih lanjut

"Kajian ini tidak membuktikan hubungan atau kaitan antara makanan yang dimaksud dengan menopause. Tapi jelas, kajian ini menambah pengetahuan kita untuk memahami mengapa ada perempuan yang mengalami menopause lebih cepat dibandingkan perempuan lain," kata Kathy Abernethy, spesialis menopause dan pegiat di komunitas menopause di Inggris.

Halaman
12
Editor: Achmad Bintoro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved