Sebelum Akhirnya Ditangkap KPK dan Kejati, Buronan Kasus KUR Ini Hidup Mewah di Pelarian

Selama dua tahun kabur, buronan ini tidak tinggal di satu tempat. Di Surakarta pun, ia baru tinggal selama dua minggu.

Sebelum Akhirnya Ditangkap KPK dan Kejati, Buronan Kasus KUR Ini Hidup Mewah di Pelarian
(TRIBUN JABAR/MEGA NUGRAHA)
Didi Supriadi, buronan Kejati Jabar terkait korupsi Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI dengan kerugian negara mencapai Rp 12 miliar ditangkap. Didi Supriadi didampingi Aspidsus Kejati Jabar Anwarudin Sulistiono (tengah) dan Kepala Kejari Bandung Rudy Himawan di Lapas Sukamiskin Bandung. 

Sebelum Akhirnya Ditangkap KPK dan Kejati, Buronan Kasus KUR Ini Hidup Mewah di Pelarian

TRIBUNKALTIM.CO - Didi Supriadi, buronan Kejati Jabar terkait korupsi Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI dengan kerugian negara mencapai Rp 12 miliar, masih hidup mewah selama dua tahun pelariannya.

Didi Supriadi ditangkap di Surakarta oleh Korupsi (KPK)'>Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Kejari Surakarta pada Kamis (8/11/2018).

Setibanya di Bandung, Didi Supriadi langsung dijebloskan ke Lapas Sukamiskin.

Buronan Lari Selama 26 Tahun, Begini Akhir Ceritanya

Tahun 2018, Daftar 10 Buronan Paling Dicari FBI, Ada Tawaran Hadiah hingga Rp278 Miliar!

Didi Supriadi kabur pada 2016 saat proses penyidikan dan diputus bersalah melakukan ti‎ndak pidana korupsi secara bersama-sama dengan menguntungkan diri sendiri dan orang lain secara melawan hukum dan merugikan keuangan negara.

Didi Supriadi dipidana penjara 8 tahun, denda Rp 200 juta dan uang pengganti Rp 12.305.510.632.

Dia divonis secara in absentia atau diadili tanpa menghadirkan terdakwa. Saat ditangkap, kata Bambang Saputra, petugas juga membawa sejumlah barang bukti.

Didi Supriadi, buronan Kejati Jabar terkait korupsi Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI dengan kerugian negara mencapai Rp 12 miliar ditangkap. Didi Supriadi didampingi Aspidsus Kejati Jabar Anwarudin Sulistiono (tengah) dan Kepala Kejari Bandung Rudy Himawan di Lapas Sukamiskin Bandung. TRIBUN JABAR/MEGA NUGRAHA
Didi Supriadi, buronan Kejati Jabar terkait korupsi Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI dengan kerugian negara mencapai Rp 12 miliar ditangkap. Didi Supriadi didampingi Aspidsus Kejati Jabar Anwarudin Sulistiono (tengah) dan Kepala Kejari Bandung Rudy Himawan di Lapas Sukamiskin Bandung. TRIBUN JABAR/MEGA NUGRAHA (Tribun Jabar/Mega Nugraha)

"Begini, jadi dia saat malam penangkapan mengendarai Honda CRV dan ada sepeda motor Vespa yang digunakan. Langsung dibawa ke Bandung. Kemudian dia menggunakan tiga ponsel," kata Aspidsus Kejati Jabar, Anwarudin Sulistiono.

Bambang Saputra menambahkan, selama dua tahun kabur, Didi Supriadi tidak tinggal di satu tempat. Di Surakarta pun, ia baru tinggal selama dua minggu.

"Dia buronan pasti kemana-mana, enggak di satu tempat saja. Dan dia sendiri di Surakarta tanpa teman. Selama dua tahun dia ngapian saja belum ditanyakan," kata Anwarudin.

Warga Sebatik Buronan Kasus Sabu 4 Kilogram Diduga Lari ke Malaysia

Buronan Penjual Emas Palsu Asal Berau Ditangkap di Balikpapan

Terkait denda Rp 200 juta dan uang pengganti sebagaimana vonis hakim, Bambang mengatakan itu bagian dari tindak lanjut Kejati Jabar terhadap eksekusi pidana.

"Belum, ini kan baru ditangkap. Nanti kami penelusuran aset dia untuk pembayaran denda dan ganti rugi," ujar dia.

"Dicari alamatnya segala macam tidak ada, tapi perkaranya tetap lanjut secara in absentia," katanya.

Penangkapan ini berkat kerja sama dengan KPK.

"Kami sinergi dengan KPK. Penangkapan ini oleh jajaran Kejari Surakarta dan KPK," kata Anwarudin.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Buronan Kejati Jabar Didi Supriadi Hidup Mewah Selama 2 Tahun Pelariannya

Editor: Doan Pardede
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved