Wisata Kuliner

Istana Domba Almoechtar Balikpapan Menyajikan Menu Domba tanpa MSG

Istana Domba Almoechtar Balikpapan menyajikan menu domba tanpa MSG, mulai dari nasi kebuli, nasi samin roti maryam dan lain sebagainya.

Istana Domba Almoechtar Balikpapan Menyajikan Menu Domba tanpa MSG
TRIBUN KALTIM / RACHMAD SUJONO
Istana Domba Almoechtar Menyajikan Menu Domba tanpa MSG 

Istana Domba Almoechtar Balikpapan Menyajikan Menu Domba tanpa MSG

Kuliner Timur Tengah saat ini cukup mudah ditemukan di Balikpapan. Mulai dari nasi kebuli, nasi samin roti Maryam dan lain sebagainya. Namun terdapat satu lagi satu menu khas Timur Tengah yang mulai muncul di kota berjuluk Banua Patra ini. Namanya yaitu Daging Domba. Saudara sepupu dari kambing ini memang menjadi bahan kuliner masyarakat Timur Tengah.

BIASANYA disajikan dengan beberapa sajian lain seperti nasi kebuli dan roti Maryam. Namun di tempat Moechtar, pemilik Istana Domba AlMoechtar ini menyajikan domba dalam bentuk steak. Ya, steak memang menjadi kuliner bergaya Eropa. Namun di tangah Moechtar steak tersebut disajikan menggunakan daging domba.

"Kebanyak pakai daging sapi sama ayam kalau buat steak. Nah saya punya ide kenapa tidak coba membuat steak dengan daging domba. Padahal domba itu banyak sekali khasiatnya dan enak pastinya," ucapnya pada Tribun Kaltim.

Sebelum bercerita tentang aneka macam kuliner domba di tempatnya, alangkah baiknya menceritakan sejarah singkat dari Istana Domba ini. Pada awalnya bapak dua anak ini memang memiliki kegemaran dalam soal kuliner. Diapun hapal betul kuliner apa saja yang menurutnya enak atau tidak di kota Balikpapan. Namun dia melihat jika kuliner yang ada menggunakan bahan penyedap seperti MSG. Dari situlah idenya muncul untuk menciptakan sebuah kuliner bebas penyedap rasa buatan.

Lantas dia mulai berpikir untuk membuka usaha kuliner. Karena dia punya pengalaman waktu menunaikan ibadah haji dan dari beberapa referensi agama Islam dia akhirnya membuka kuliner daging domba. "Dari beberapa buku yang saya baca, daging domba ini rendah kolesterol dan kaya manfaat bagi tubuh. Selain itu saat saya di Arab sana melihat tidak ada orang sana menjual daging kambing. Kebanyakan mereka menjual olahan domba," ucapnya.

Lantas dia membuka warung yang berlokasi di Jl MT Haryono yang tak jauh dari rumah sakit Siloam ini. Berbagai macam menu olahan daging domba tersaji di warungnya ini. Mulai dari steak sampai gula domba tersedia di warung miliknya ini. Harganya cukup terjangkau untuk menikmati sajian daging domba miliknya. "Buat steak domba harganya Rp 60 ribuan," ucap Moechtar.

Untuk suasananya sendiri cukup nyaman. Desir angin di pinggir jalan cukup kerasa di tubuh. Sehingga tidak terasa panas ketika nongkrong disana di siang hari. Untuk jam operasional mulai dari pukul 1 siang sampai 10 malam. "Untuk hari Jumat kita tutup," ujarnya.

Daun Pepaya Untuk Mengempukkan Daging

MENIKMATI gulai maupun tongseng biasanya menggunakan bahan daging kambing. Namun di Istana Domba seratus persen menggunakan daging domba. Meskipun masih satu famili dengan kambing ternyata domba memiliki ciri khas tersendiri. Yaitu tekstur dagingnya lebih lembut ketimbang kambing. Selain itu bau prengus khas hewan bertanduk itu tidak menyengat ketimbang kambing.

Halaman
123
Penulis: Jino Prayudi Kartono
Editor: Reza Rasyid Umar
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved