Advertorial

Cegah Wabah DBD, MRI-ACT Lakukan Pengasapan di Samarinda

MRI-ACT Kaltim bersama Rescue Baguna turun ke titik-titik wilayah yang dianggap cukup rawan akan keberadaan sarang nyamuk Aedes Aegypti.

Cegah Wabah DBD, MRI-ACT Lakukan Pengasapan di Samarinda
HO - MRI-ACT Kaltim
Wabah Demam Berdarah Dengue (DBD) terus meluas ke wilayah-wilayah Indonesia. Di Samarinda, penyakit yang disebabkan virus Dengue oleh nyamuk Aedes Aegypti ini menyebar dengan cepat. 

SAMARINDA - Wabah Demam Berdarah Dengue (DBD) terus meluas ke wilayah-wilayah Indonesia.

Di Samarinda, penyakit yang disebabkan virus Dengue oleh nyamuk Aedes Aegypti ini menyebar dengan cepat.

Pada November-Desember 2018, ada 45 orang penderita DBD dan 3 di antaranya telah meninggal dunia

Kasus DBD di Kalimantan Timur sendiri mengalami kenaikan di mana sepanjang tahun 2018.

Terdapat 3.500 kasus sedangkan tahun sebelumnya hanya sekitar 2.000 kasus.

Mengantisipasi penyebaran DBD yang kian meluas, MRI-ACT Kaltim bersama Rescue Baguna turun ke titik-titik wilayah yang dianggap cukup rawan akan keberadaan sarang nyamuk Aedes Aegypti.

MRI-ACT Kaltim bersama Rescue Baguna turun ke titik-titik wilayah yang dianggap cukup rawan akan keberadaan sarang nyamuk Aedes Aegypti.
MRI-ACT Kaltim bersama Rescue Baguna turun ke titik-titik wilayah yang dianggap cukup rawan akan keberadaan sarang nyamuk Aedes Aegypti. (HO - MRI-ACT Kaltim)

Tim memberikan pengasapan di Kelurahan Dadi Mulya, tepatnya di RT 36, 37 dan 38.

“Alhamdulillah kami sangat menyambut baik dan antusias rumahnya disemprot gini untuk antisipasi DBD,” ujar Gunawan, salah satu warga Dadi Mulya.

Ketua MRI Kaltim Nuraini pun mengatakan, pencegahan DBD ini akan berlanjut di lokasi yang dianggap rawan terjadinya DBD.

TAYANG SEBENTAR LAGI - Link Live Streaming Persija Jakarta vs Becamex Binh Duong 

Laga Final Timnas Indonesia vs Thailand, Berikut Ini Momen Berbahaya Bagi Garuda Muda

Jadwal pengasapan dan daftar wilayah target pengasapan pun tengah dibuat.

Halaman
12
Editor: Ardian Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved