Menristek Dikti Sebut 749 Start Up Indonesia Berhasil Masuk Industri

Mereka merupakan binaan Kemristek dan Dikti yang masing-masing mendapat dana hibah Rp 250 juta hingga Rp 500 juta.

Menristek Dikti Sebut 749 Start Up Indonesia Berhasil Masuk Industri
selular.id
Ilustrasi - Unicorn start up di Indonesia 

Menristek Dikti Sebut 749 Start Up Indonesia Berhasil Masuk Industri

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA — Sejak tahun 2015, menurut Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi, ada 1.307 perusahaan pemula atau rintisan berbasis teknologi yang diayomi oleh pemerintah.

Mayoritas di antaranya dinilai sudah siap bekerja sama dengan industri dan dikomersialisasi.

”Ada 749 perusahaan pemula berbasis teknologi (PPBT) atau yang lumrah dikenal sebagai start-up sudah masuk ke industri. Sisanya yang 558 masih terus dirintis agar bisa mencapai posisi PPBT mapan dan siap dikomersialisasi,” kata Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (5/4/2019).

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir menunjukkan beberapa produk hasil inovasi oleh perusahaan pemula berbasis teknologi (start-up) di Jakarta, Jumat (5/4/2019).
Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir menunjukkan beberapa produk hasil inovasi oleh perusahaan pemula berbasis teknologi (start-up) di Jakarta, Jumat (5/4/2019). (KOMPAS/LARASWATI ARIADNE ANWAR)

Direktur PPBT Kemristek dan Dikti Retno Sumekar mengatakan, PPBT itu berasal dari inkubator di perguruan tinggi beserta perusahaan-perusahaan yang ada di masyarakat. Mereka merupakan binaan Kemristek dan Dikti yang masing-masing mendapat dana hibah Rp 250 juta hingga Rp 500 juta.

Program pengawalan PPBT ini fokus kepada delapan bidang, yakni pertahanan dan keamanan, teknologi informasi dan komunikasi, pangan, energi, transportasi, kelautan, kesehatan dan obat-obatan, serta materi maju.

”Kami menerima proposal yang disertai dengan purwarupa produk serta skema bisnis yang akan diterapkan,” kata Retno.

Menurut dia, ide PPBT tidak harus sepenuhnya menggunakan teknologi canggih dan mutakhir. Ada PPBT yang sangat sederhana, tetapi efektif dan efisien dalam memecahkan persoalan nyata di akar rumput.

Tugas Kemenristek dan Dikti adalah memberi masukan mengenai penyempurnaan teknologi, cara penerapan, memediasi pertemuan dengan industri, dan membangun kepercayaan antara PPBT dan industri.

Total ada 30 PPBT yang tergolong matang karena sudah komersial. Dari total anggaran Rp 13 miliar yang diberikan oleh Kemenristek dan Dikti, para PPBT matang ini telah berhasil mengumpulkan omzet Rp 61 miliar.

Halaman
123
Editor: Achmad Bintoro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved