Breaking News:

Pelamar Kerja Dipaksa Serahkan Password Facebook

DOC juga pernah meminta pelamar untuk membuka akun Facebook di depan pewawancara dan menujukkan pesan pribadi di inbox, foto, postingan.

TRIBUNKALTIM.co.id - Password sebuah akun milik seseorang sejatinya merupakan ranah privasi yang harus dihormati dan tak sembarangan dimasuki. Namun, hal ini tak berlaku di sebuah departemen Amerika Serikat (AS).


Adalah Maryland Department of Corrections (DOC), yakni Departemen Keamanan Publik dan Lembaga Pemasyarakatan AS yang mewajibkan calon karyawan untuk menyerahkan password akun Facebook-nya ketika melamar pekerjaan.

Password tersebut akan digunakan untuk mengetahui secara detail profil sang pelamar.

Tak hanya itu, DOC juga pernah meminta pelamar untuk membuka akun Facebook di depan pewawancara dan menujukkan pesan pribadi di inbox, foto, postingan di wall, dan lainnya.

Praktek ini kemudian mendapat protes keras dari American Civil Liberties Union (ACLU).

Tak hanya calon pelamar saja, pekerja yang sudah berstatus karyawan pun ternyata akun Facebook-nya masih diawasi. Robert Collins, salah satu karyawan mengaku bahwa password email dan Facebook miliknya telah diketahui perusahaan selama bertahun-tahun.

"Saya warga AS yang tidak melanggar hukum, dan tidak melakukan kejahatan apapun, dan disini saya memiliki calon istri. Saya merasa terganggu saat akan melakukan komunikasi pribadi, mengingat informasi pribadi dapat diidentifikasi," ujar Collins dalam sebuah wawancara oleh ACLU.

Setelah Collins melaporkan hal ini kepada ACLU, DOC menunda kebijakan meminta password selama 45 hari. Namun, belum ada kepastian kebijakan ini akan dihapuskan.

Sebelumnya, DOC hanya menerima 7 orang dari 2.689 pelamar, hanya berdasarkan isi profil Facebook mereka.

Fred Wolens, juru bicara Facebook mengatakan bahwa meminta password akun merupakan sebuah tindakan pelanggaran.

"Berdasarkan ketentuan kami, hanya pemegang alamat email dan password pertama yang dianggap sebagai pemilik akun Facebook dan kami melarang siapapun meminta informasi login atau mengakses akun milik orang lain," ujar Wolens.

Bagaimanapun, sebuah penelitian telah menemukan bahwa Facebook dapat membantu seseorang mendapatkan pekerjaan.

Peneliti dari Northern Illinois University mempelajari profil seseorang selama kurang dari 10 menit dan langsung bisa memprediksi level sukses pemilik akun dalam pekerjaannya.

Hasil penelitian ini lebih cepat dibandingkan menggunakan tes personaliti standar yang biasa digunakan.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved