Pembuktian Pemalsuan Dokumen Churchill Mining Bakal Perkuat Posisi RI

Kami menempuh langkah pidana karena pembuktian pemalsuan dokumen Churchill-Ridlatama akan memperkuat posisi Indonesia di arbitrase.

Pembuktian Pemalsuan Dokumen Churchill Mining Bakal Perkuat Posisi RI
Bupati Kutai Timur, Isran Noor

SANGATTA, tribunkaltim.co.id- Bupati Kutai Timur, Isran Noor, telah menempuh langkah pidana terhadap Ridlatama Group terkait dugaan pemalsuan dokumen Izin Usaha Pertambangan (IUP) di beberapa kecamatan di Kabupaten Kutai Timur.

Kepada wartawan di Sangatta, Isran Noor mengatakan telah melaporkan pihak Ridlatama Group ke Mabes Polri tanggal 21 Maret lalu. Langkah pidana ini diluar proses arbitrase yang sedang berlangsung di International Center for Settlement and Investment Disputes (ICSID).

Isran mengatakan pihaknya menempuh langkah pidana karena pembuktian pemalsuan dokumen Churchill-Ridlatama akan memperkuat posisi Indonesia di arbitrase. Walaupun bukan bentuk intervensi persidangan.

"Tahun lalu terungkap di Singapura, bahwa mereka bertanya, kenapa tidak diproses kalau ada pidananya.  Mereka seolah menantang kita," katanya. Padahal saat ini Indonesia menggunakan pertimbangan empati. "Kan tidak manusiawi izin dicabut dan pidana juga ditempuh," kata Isran.

Namun karena pihak Churchill menantang, akhirnya pihak Indonesia menempuh langkah pidana di Polri. "Saya tidak tahu apakah ini akan berdampak di arbitrase. Yang pasti prosesnya berbeda. Perusahaan multinasional paling takut terjerat masalah kriminal. Kredibiltasnya jatuh sekali. Makanya mereka setengah mengancam dan ketakutan," kata Isran.

Isran menilai, bila izin Churchill terbukti palsu, maka akan memperkuat posisi RI di arbitrase, meskipun bukan intervensi persidangan.

"Melalui ICSID kami akan meminta dokumen asli yang mereka pegang. Kita mau periksa. Jangan-jangan hampir semua dokumen dipalsukan. Tidak mungkin kita minta langsung ke mereka. Mereka pasti tidak berani, karena memang banyak yang palsu," katanya.

Bahkan pihak Churchill sempat meminta putusan sela kembali atas pengaduan masalah pidana di Mabes Polri. "Kami sudah mempersiapkan dua ahli yang bisa menganalisa kebutuhan biaya yang mereka keluarkan dan analisa deposit di lapangan," katanya. Hal ini karena penggugat bakal menghitung ulang kerugian akibat pencabutan izin.

Isran mengatakan langkah pidana tersebut sebenarnya sudah diwacanakan sejak tahun lalu, namun baru saat ini ditempuh. Lantas, apakah ada oknum lokal yang terlibat pemalsuan dokumen? "Sementara ini saya tidak menduga ada oknum lokal. Itu pasti mereka (Ridlatama) yang bermain. Karena semua data dibuat dengan scanning oleh mereka," kata Isran.

Senada dengan Isran, salah seorang kuasa hukum Pemerintah RI, Didi Dermawan, menegaskan pihaknya melakukan langkah pidana untuk  menegakkan integritas pemerintah Indonesia.

"Jika kita tidak melakukan proses pidana, maka laporan BPK yang menyatakan adanya pemalsuan SK-SK Bupati, yaitu Awang Faroek, kepada Ridlatama hanya isapan jempol semata. Jadi proses pidana ini juga untuk menjaga dan menegakkan integritas BPK RI dan Pemerintah RI," kata Didi Dermawan.

Halaman
12
Penulis: Kholish Chered
Editor: Fransina Luhukay
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved