BREAKING NEWS: Penembakan Brutal di Papua,7 Warga Tewas

"Sebanyak 21 orang warga sipil sebagian besar ditembak oleh aparat keamanan. Dan 7 orang mati ditempat, 14 warga diantaranya dalam kondisi kritis di

BREAKING NEWS: Penembakan Brutal di Papua,7 Warga Tewas
KOMPAS.COM
ILUSTRASI/Pertikaian di Papua. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penembakan brutal kembali terjadi di Papua.

Natalius Pigai, Komisioner Komnas HAM RI, kepada Tribunnews.com, beberapa saat yang lalu, menginformasikan telah terjadi tembakan beruntun kepada sejumlah warga di Enarotali kabupaten Paniai, Papua.

Akibatnya tujuh warga Paniai tewas di tempat.

Penembakan diduga dilakukan aparat kepolisian setempat.

"Sebanyak 21 orang warga sipil sebagian besar ditembak oleh aparat keamanan. Dan 7 orang mati ditempat, 14 warga diantaranya dalam kondisi kritis di Rumah Sakit," kata Natalius, Senin (8/12/2014).

Tokoh masyarakat Papua ini menegaskan motif penembakan semula dimulai dengan sebuah kata pelecehan yang diduga dilakukan oleh aparat tersebut disambut oleh seorang anak sekolah menengah yang menegur aparat tersebut karena merasa dilecehkan keyakinannya.

"Kemudian aparat tersebut menganiaya dan akibatnya hari ini 21 orang tertembak," kata Natalius.

Kata dia, warga ditembaki setelah melakukan aksi protes ke kantor kepolisian setempat atas dugaan pelecahan itu.

Kata Natalius ini tindakan tidak berperikemanusiaan, dan Komnas HAM mengutuk keras.

"Komnas HAM meminta Presiden, Menkopolhukam, Kapolri dan Panglima TNI secepat merespon," kata dia.

Komnas HAM, kata Natalius, akan secara serius lakukan penyelidikan karena kejahatan kemanusiaan terus menerus terjadi di Papua.

"Komnas HAM juga minta dunia internasional memperhatikan pembunuhan yang keji dan kejam ini. Dalam waktu dekat akan lakukan penyelidikan serius atas kasus ini. Pimpinan keamanan harus dicopot dan diadili secepatnya," kata dia. (*)

Ikuti perkembangan berita lainnya dengan like Facebook TRIBUN KALTIM dan follow @tribunkaltim

Editor: Ahmad Bayasut
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved