Keluarga

Rahasia Keluarga Harnomis, Suami-Istri 9 Tahun Jarak Jauh Tetap Akur

"Saya empat tahun pacaran sampai sekarang sudah berkeluarga masih hubungan jarak jauh. Selama pacaran, sempat putus balik sih..," ujarnya.

Dokumentasi Pribadi
Keluarga Cecilia Lily Ratnasari dan Yohannes Bagus Setyawan (dokumentasi pribadi) 

TRIBUNKALTIM.CO - Empat tahun pacaran, Cecilia Lily Ratnasari harus menjalani hubungan jarak jauh. Wanita yang biasa disapa Cecil ini kembali menjalani long distance relationship (LDR) ketika kemudian hubungannya dengan Yohanes Bagus Setyawan berlanjut ke pelaminan.

Sembilan tahun rumah tangga yang dijalaninya dengan LDR bersama Bagus tetap harmonis.

Ingin selalu bersama tanpa harus dipisahkan laut, udara, pulau, samudera, itulah yang ada di benak Cecil. Tapi, harapan itu belum bisa digapai karena sang suami masih dipercayakan untuk bekerja di wilayah berkonflik atau terkena bencana.

Sebuah hubungan, entah itu masih berstatus pacaran atau sudah berkeluarga pastinya tidak ingin jauh dari pasangannya. Akan tetapi, bagi Cecil, hubungan jarak jauh sudah dirasakan sejak 2006 silam.

Di awal hubungannya dengan Bagus, sempat terbesit dibenak si wanita untuk mencari tambatan hati ke pria lain. Namun, Tuhan berkehendak bahwa Bagus panggilan suami Cecil adalah jodohnya. "Saya empat tahun pacaran sampai sekarang sudah berkeluarga masih hubungan jarak jauh. Selama pacaran, sempat putus balik sih..," ujarnya.

 
Keluarga Cecilia Lily Ratnasari dan Yohanes Bagus Setyawan (dokumentasi pribadi)

Baca juga:  Kapan Waktu yang Tepat Anak Boleh Dibelikan HP

Kerinduan begitu mendalam, pasti dirasakan wanita berusia 34 tahun tersebut. Saat ini, mereka dikaruniai satu anak perempuan berusia 5 tahun dan satu anak laki-laki, usia 7 tahun. Sang suami atau ayah dengan dua anak, buah perkawinan mereka sejak November 2006 lalu saat ini berada di Amman, ibukota Yordania. Komunikasi melalui telepon seluler (ponsel), jadi pilihan tepat melepas kerinduan.

"Saya dan anak-anak komunikasi terus lewat video call. Kecuali lokasinya susah sinyal. Mau nggak mau hanya mendengar suaranya saja. Tapi, nggak apa-apa, yang penting tahu kabar keadaannya," ujarnya.

Ya, sinyal yang susah, pernah dialami Cecil. Tetapi, Cecil tidak menyerah begitu saja. Cara menghubungi melalui nomor ponsel teman-teman suaminya, dia lakukan. Bahkan, tanpa tahu kabar si suami juga pernah Cecil rasakan. Sang suami merupakan pekerja bergerak di lembaga kemanusiaan, Oxfam.

"Pernah waktu itu dia ke Aceh ke wilayah yang benar-benar susah sinyal. Sebelum ke wilayah itu, dia sudah bilang sinyal telepon agak susah. Saya minta nomor telpon lain temannya atau telpon kantor yang bisa dihubungi. Sempat seminggu kita nggak ada komunikasi. Itu kejadiannya pas anak pertama saya lahir tahun 2008. Seminggu usianya, dia baru tahu kabar saya melahirkan," katanya.

Halaman
123
Penulis: Ade Miranti
Editor: Domu D.Ambarita
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved