Kabut Asap

Presiden Jokowi Ajak Suku Anak Dalam Hidup Menetap

Suku Anak Dalam memiliki kebiasaan untuk tinggal berpindah-pindah.

Presiden Jokowi Ajak Suku Anak Dalam Hidup Menetap
KOMPAS/NASRULLAH NARA
Ilustrasi: Suku Anak Dalam terkepung perkebunan sawit di Kecamatan Bathin VIII, Kabupaten Sarolangun, Jambi, Sabtu (6/10/2012). 

TRIBUNKALTIM.CO - Kisah sedih kehidupan Suku Anak Dalam menjadi perhatian Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Setelah kembali ke tanah air dan memantau penanggulangan asap, Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana melanjutkan kunjungannya dengan bertemu suku anak dalam yang ada di Kabupaten Sorolangu, Jambi pada Jumat (30/10/2015). Kepada suku anak dalam, Jokowi menawarkan mereka hunian tetap sehingga mereka tak lagi tinggal nomaden.

“Saya mau ketemu langsung dengan Suku Anak Dalam, karena sudah beberapa kali saya baca mereka ada kesulitan-kesulitan, baik makanan maupun pemukiman,” ujar Presiden seperti dilansir Tim Komunikais Presiden, Jumat.

Suku Anak Dalam memiliki kebiasaan untuk tinggal berpindah-pindah. Maka dari itu, Presiden sempat bertanya kepada Suku Anak Dalam yang‎ tinggal di tenda-tenda di kebun sawit, apakah mau tinggal di rumah dan tidak nomaden lagi.

Mereka, kata Presiden, menjawab mau, tapi dengan syarat rumahnya memiliki jarak yang agak jauh dan memiliki lahan. “Sudah nanti disiapkan, Bu Menhut sudah nyiapkan, Pak Bupati, Pak Gubernur. Nanti yang mengenai rumahnya diurus Mensos,” kata Jokowi.

Baca: Daerah Ini Kemungkinan Diselimuti Kabut Asap Hingga Akhir ...

Setelah melihat kondisi 15 rumah Suku Anak Dalam yang dulu dibangun pemerintah, Presiden mengatakan bahwa Pemerintah harus memberikan perhatian karena lingkungan yang telah lama mereka tinggali telah berubah menjadi lahan sawit.

Sebelumnya, suku anak dalam terbiasa hidup di hutan-hutan rimba Sumatera namun dengan semakin luasnya hutan yang ditebang untuk perkebunan sawit, membuat mereka harus "mengalah".

Untuk membuat hunian tetap bagi suku anak dalam agar tidak lagi tinggal di perkebunan sawit, Jokowi meminta agar aparat di bawahnya bisa pula memperhatikan fasilitas pendukung seperi sumur. Dia juga menjanjikan adanya listrik yang sempat terputus hingga sumber pendapatan bagi suku anak dalam.

“Ini yang perlu dikelola lagi sehingga mereka mempunyai rumah tetap, tidak nomaden, lalu sumber pendapatan mereka harus dipikirkan, pendidikan juga harus ada yang mengajar anak-anak Suku Anak Dalam,” kata dia. (*)

***

UPDATE berita eksklusif, terkini, unik dan menarik dari Kalimantan. Like fb TribunKaltim.co  Follow  @tribunkaltim Tonton Video Youtube TribunKaltim


Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved