Hari AIDS Sedunia

Memilukan, 9 Anak Pengidap AIDS Ini Tak Diterima Keluarga dan Masyarakat

Anak-anak bermain dan bercanda riuh dengan kegembiraan. Seorang pria setengah baya juga tampak di antara anak-anak tersebut.

Memilukan, 9 Anak Pengidap AIDS Ini Tak Diterima Keluarga dan Masyarakat
KOMPAS.COM/ M Wismabrata
ADHA sedang bermain di rumah singgah Lentera, Solo. Selasa (1/12/2015). 

TRIBUNKALTIM.CO, SOLO - Sebuah rumah di Jalan Songgorunggi, Kelurahan Bumi, Laweyan, Solo, sepintas, hanyalah seperti rumah biasa pada umumnya. Namun menjadi tidak biasa saat memasuki rumah tersebut.

Anak-anak bermain dan bercanda riuh dengan kegembiraan. Seorang pria setengah baya juga tampak di antara anak-anak tersebut.

Saat lebih jauh masuk dan berbincang, kesembilan anak tersebut menyandang status ADHA (Anak Dengan HIV/AIDS).

Rumah sederhana tersebut adalah rumah singgah bagi anak anak yang 'terbuang' dari keluarga maupun lingkungannya.

Sudah kurang lebih dua tahun, Puger Mulyono, salah satu pengelola Rumah Singgah ADHA Lentera berada di kampung tersebut.

Baca: Ditemukan Enam Kasus Baru HIV/AIDS, Menulari Ibu Rumah Tangga

Puger dan beberapa relawan lainnya merasa terpanggil untuk menemani dan menjaga anak anak yang menjadi korban. Sebagian besar anak-anak tersebut yatim piatu. Mereka tertular karena orangtuanya meninggal akibat virus mematikan, HIV/AIDS.

Kemudian penyakit mau tidak mau harus ditanggung anak anak tersebut membuat mereka 'tersingkir' dari keluarga bahkan lingkungan masyarakatnya.

"Awal mendirikan rumah singgah ini karena rasa kepedulian kamu terhadap anak-anak HIV/AIDS yang yatim piatu. Mereka tidak diakui lagi oleh keluarganya. Tidak ada yang mau merawat dan ditelantarkan, dan kami memberanikan diri, meskipun itu sulit," kata Puger, Selasa (1/12/2015).

Sembilan anak yang berada di rumah singgah tersebut setiap harinya mengikuti kegiatan belajar dan bermain bersama para pendamping. Homeschooling menjadi solusi untuk memenuhi pendidikan anak anak tersebut.

Halaman
12
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved