Breaking News:

Pilgub Kaltara

Ruas Jalan Menuju Kantor Gubernur Ditutup Usai Kericuhan Penetapan Pemenang Pilkada

"Negara tidak boleh kalah, terhadap siapa pun yang akan mengganggu kemanan," kata Kapolda Kaltim Irjen Safarudin.

Penulis: Junisah | Editor: Domu D.Ambarita
(HO Pendam VI Mulawarman/Tribunkaltim)
Kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) dan dua unit kendaraan dinas di Ibu Kota Kalimantan Utara, Bulungan, terbakar dalam unjuk rasa anarkis sekelompok orang pendukung pasangan calon Gubernur Kaltara yang kalah, Jusuf Sk - Marthin Billa. (HO Pendam VI Mulawarman/Tribunkaltim) 

Laporan Wartawan www.TribunKaltim.co, Budi Susilo/Junisah/M Arfan

 TANJUNG SELOR, TRIBUNKALTIM.CO - Rapat Pleno rekapitulasi perolehan suara Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Gubernur Kalimantan Utara digelar KPU Provinsi Kaltara di gedung serbaguna Kantor Gubernur Kaltara, Sabtu (19/12) diwarnai keributan.

Keributan berawal dari unjuk rasa massa simpatisan dan pendukung salah satu pasangan calon, Jusuf SK - Marthin Billa. Mereka menolak hasil rekapitulasi yang dilakukan KPU Kaltara.

KPU mengumumkan hasil Pemilihan Gubernur Kaltara yang digelar serentak bersama 264 daerah (provinsi, kabupaten/kota) pada 9 Desember lalu. Pasangan Jusuf SK-Marthin Billa meraih 127.184 suara, sedangkan pasangan Irianto Lambrie-Udin Hianggio mendapat 143.592 suara. KPU menetapkan pasangan Irianto-Udin sebagai pemenang Pilkada Provinsi Kaltara

BACA JUGA BERITA TERKAIT:

BREAKING NEWS- Pendukung Calon Gubernur Kalah Kecewa-Anarkis, Bakar Kantor Pemda dan Mobil
BREAKING NEWS: Usai Rusuh, Kawasan Kantor Gubernur Berangsur Sepi 
 
 
 (HO Pendam VI Mulawarman/Tribunkaltim) -
Suasana mencekam di perkantoran Gubernur Kaltara di Bulungan, aparat kepolisian dan TNI melakukan penjagaan ketat akibat unjuk rasa.

Pilkada Gubernur Kalimantan Utara 2015 diselenggarakan serentak tahap pertama, bersamaan dengan 264 pilkada di provinsi, kabupaten dan kota se-Indonesia, 9 Desember lalu.

Dua pasangan calon bersaing, yaitu pasangan Jusuf SK-Marthin Billa diusung Partai Nasdem, Hanura, PKPI, dan PKB, nomor urut 1 melawan pasangan Irianto Lambrie-Udin Hianggio yang diusung PDI-P, PKS, PAN, dan PBB, Partai Demokrat, Golkar, dan Gerindra.

Massa juga menuntut Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kaltara mengusut dan bertindak tegas atas laporan pelanggaran pilkada.

Jumlah personel polisi antihuru hara dan pasukan Brimob Polda Kaltim yang membuat blokade, tak mampu membendung aksi pengunjuk rasa. Sejumlah kantor Setprov Kaltara menjadi sasaran amuk massa.

Massa meminta Ketua Bawaslu Kaltara Siti Nuhriyati menemui untuk menjelaskan sejauh mana proses laporan pelanggaran pilkada. Siti pun keluar.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved