Rakernas PDI P, Jokowi Lebih Dulu Sapa Ahok Sebelum Kalla

"Ahok... Ahok...," seru para kader yang duduk di bagian belakang.

Rakernas PDI P, Jokowi Lebih Dulu Sapa Ahok Sebelum Kalla
Dani Prabowo/Kompas.com
Rapat kerja nasional PDI P di Jakarta, Minggu (10/1/2015). 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Kejadian unik terjadi saat Presiden Joko Widodo akan menyampaikan sambutan dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) di Hall D JIExpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (10/1/2016).

Sebelum menyampaikan sambutannya, Jokowi menyapa satu per satu para petinggi negara yang hadir.

Pertama, ia menyapa mantan Presiden RI yang juga Ketua Umum PDI-P, Megawati Soekarnoputri.

Kemudian, ia menyapa semua tamu undangan dan kader hingga ranting terbawah. Jokowi sempat diam sejenak sebelum memberikan salam kepada mantan Wakil Presiden, Try Sutrisno.

Ribuan kader PDI-P pun bertepuk tangan atas kehadiran para pejabat tersebut.

"Ahok... Ahok...," seru para kader yang duduk di bagian belakang.

Baca: Megawati Sebut Fadli Zon, Sontak Kader PDI Perjuangan Bersorak Huuu. . .

Mendengar permintaan sebagian kader PDI-P itu, Jokowi kembali terdiam sejenak.

"Yang saya hormati, kawan baik saya, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat," kata Jokowi yang disambut tepuk tangan meriah para kader.

"Kalau lupa lagi, dimarahi saya," kata Jokowi yang disambut gelak tawa.

Basuki pun terlihat berdiri dan membungkukkan badannya. Kemudian, baru Jokowi menyapa Wakil Presiden Jusuf Kalla.

"Ini saya bisa dimarahi lagi. Yang terhormat Wakil Presiden Republik Indonesia, sama partner setiap hari malah saya lupa, Bapak Haji Jusuf Kalla," kata Jokowi, yang kembali disertai tepuk tangan para kader.

Pada kesempatan itu, Jokowi menyampaikan sambutannya perihal Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) serta berbagai pemaparannya terhadap pembangunan infrastruktur di Indonesia.

Jokowi menginginkan, pembangunan di Indonesia pada masa depan bersifat Indonesia-sentris, tidak lagi bersifat Jawa-sentris. (Kurnia Sari Aziza)

***
Baca berita selengkapnya, eksklusif, terkini, unik dan menarik di Harian Tribun Kaltim
Seru, berinteraksi dengan 70 Ribu netizen? Like fan page  fb TribunKaltim.co  dan Follow  twitter@tribunkaltim dan tonton Video Youtube TribunKaltim
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved