Lolos Sensor di Indonesia Deadpool Justru Ditolak di China

Adegan-adegan kekerasan serta penggunaan bahasa kasar dalam Deadpool masih bisa ditoleransi, tetapi....

Lolos Sensor di Indonesia Deadpool Justru Ditolak di China
foxmovies.com
Tokoh Utama dalam Film Deadpool 

TRIBUNKALTIM.CO - Film Deadpool beberapa waktu lalu ditolak tayang di China dengan alasan aksi antihero itu mengandung banyak adegan kekerasan, vulgar, dan bahasa kasar.

Namun, film yang dibintangi Ryan Reynolds itu tak dipermasalahkan di Indonesia dan lulus sensor.

baca juga : Daddy's Home: Berebut Perhatian Anak

Juru Bicara Lembaga Sensor Film (LSF), Rommy Fibri, mengatakan bahwa adegan-adegan kekerasan serta penggunaan bahasa kasar dalam Deadpool masih bisa ditoleransi, tetapi....

"Dalam sensornya, LSF memberikan banyak catatan untuk adegan yang dipotong. Bahkan untuk dewasa pun, itu di-cut," ujarnya, seperti dikutip TribunKaltim.Co dari Kompas Entertainment.

"Dengan catatan bahwa klasifikasi umurnya untuk dewasa dan banyak potongan atau sensor, semestinya bisa dikonsumsi untuk ditonton," tambah Rommy.

Adapun adegan yang disensor dan dikategorikan kekerasan tinggi, salah satunya, ketika ada penjahat yang kepalanya ditembak oleh Deadpool hingga pecah dan otaknya berhamburan di mana-mana.

"Meskipun film ini imajinasi, tapi itu sudah termasuk sadistik. Itu termasuk yang dipotong. Tapi banyak lagi adegan yang lain. Meskipun ini superhero, tapi karena adegannya sadistik, terpaksa dipotong," tuturnya.

Sementara untuk perkara bahasa, pihaknya tak bisa menerapkan banyak sensor kendati hampir semua dialog Deadpool memakai bahasa kasar atau slang.

Kata Rommy, LSF memaklumi penggunaan bahasa dalam film Deadpool memang disesuaikan dengan karakter utamanya yang tengil dan seenaknya.

Halaman
12
Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved