Ibadah Haji

100 Jemaah Indonesia Wafat Pasca-Arafah, 3 Orang dari Embarkasi Balikpapan, Ini Nama-namanya

Sampai dengan sehari pasca Arafah, tercatat total 100 jemaah haji Indonesia yang wafat di Saudi.

100 Jemaah Indonesia Wafat Pasca-Arafah, 3 Orang dari Embarkasi Balikpapan, Ini Nama-namanya
AP PHOTO / MOSAAB ELSHAMY
Ribuan umat Islam shalat berjamaah di Masjid Namira, Padang Arafah, dekat kota suci Mekah, Saudi Arabia, 23 September 2015. Umat Islam berkumpul di Padang Arafah pada puncak ibadah haji, tepatnya 9 Dzulhijjah pada penanggalan Islam. 

TRIBUNKALTIM.CO, MEKKAH -  Lebih dari 150 jemaah haji Indonesia telah menuntaskan wukuf di Arafah, prosesi puncak ibadah haji.

Dikutip dari laman kemenag.go.id, setelah menginap (mabit) di Muzdalifah, Senin (12/9/2016) jemaah haji sudah berada di Mina untuk mabit hingga Rabu (14/9/2016) bagi yang mengambil nafar awal dan Kamis (15/9/2016) untuk yang nafar tsani.

Sampai dengan sehari pasca Arafah, tercatat total 100 jemaah haji Indonesia yang wafat di Saudi.

Data Sistem Informasi Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) Kesehatan, hari ini pukul 07.00 waktu Arab Saudi mencatat, delapan orang di antaranya, meninggal di Arafah pada 8 dan 9 Djulhijah atau 10 dan 11 September 2016.

Baca: Ini Dia Tanggal Kepulangan Jamaah Haji Kloter I Bumi Etam

"Kalau yang meninggal di Arafah ada delapan orang, tapi yang wafat pada hari Arafah (9 dzulhijjah) hanya lima, yang tiga wafat di pemondokan Arafah pada 8 dzulhijjah," demikian penjelasan Penghubung Kesehatan Ramon Andreas di Daker Mekkah, Senin.

Kedelapan jemaah yang wafat di Arafah yakni: Sanipah binti Kawi Soleh (76), Sarah binti Marjuki Sere (84), Sukro bin Gimin Sali (71), Roemijatoen binti Mariso Kromorejo (69), Djumirah binti Karto Temon (82), Dimanto bin Sono Dikromo (72), Mani binti Mamak Isma (49), dan Moh. Choliq Atmowisastro bin Hanafi (71).

Ramon menilai jemaah haji Indonesia cukup disiplin untuk tetap berada di tenda saat menjalani proses wukuf.

Hal ini antara lain ditandai dengan menurunnya layanan antar jemaah haji yang tersesat jalan untuk kembali ke tenda maktabnya.

"Kalau melihat kemarin, kelihatannya jemaah kita lebih disiplin. Di tenda penerangan tidak banyak orang kesasar. Selain itu, keberadaan petugas sektor adhoc cukup efektif menjaga jemaah agar tetap berada di tendanya," ujar Ramon.

Halaman
123
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved