Lingkungan

Pedagang Seblak Bingung Cari Alternatif Pembungkus Makanan selain Styrofoam

Sejumlah pedagang seblak mengaku kebingungan mencari alternatif kemasan jika aturan itu mulai berlaku.

Pedagang Seblak Bingung Cari Alternatif Pembungkus Makanan selain Styrofoam
KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI
Salah seorang pedagang camilan seblak di Jalan Karangtineung, Sukajadi, Kota Bandung, saat membungkus seblak dengan wadah gabus, Minggu (16/10/2016). 

TRIBUNKALTIM.CO, BANDUNG - Larangan penggunaan kemasan makanan dan minuman berbahan gabus (styrofoam) yang digagas Pemerintah Kota Bandung mendapat respons beragam dari masyarakat.

Pedagang camilan seblak menjadi salah satu yang terkena dampak aturan tersebut. Sejumlah pedagang seblak mengaku kebingungan mencari alternatif kemasan jika aturan itu mulai berlaku.

Hal itu dirasakan Rian (26), pedagang seblak di Jalan Karangtineung, Sukajadi, Kota Bandung.

"Kalau kata saya rugi gak rugi. Ruginya, bingung nyari alternatif, positifnya ya memang bisa mengurangi sampah," ucap Rian, Minggu (16/10/2016).

Ia mengatakan, salah satu alternatif yang mungkin digunakan yaitu wadah berbahan plastik (cup).

Baca: Resmi, Ridwan Kamil Larang Penggunaan Kemasan Styrofoam, Pecinta Seblak Diminta Menyesuaikan

Namun, wadah berbahan plastik kurang memiliki daya tahan terhadap panas. Berbeda dengan styrofoam yang mampu menahan panas serta punya kualitas baik untuk kemasan makanan basah.

"Cup plastik itu tipis, kalau styrofoam lebih tahan panas. Bingung, kalau yang dibungkus pakai plastik kadang pembeli gak mau ribet makan di tempat pasti pakai styrofoam. Jadi belum tahu alternatifnya," ujar Rian yang sudah punya tiga cabang warung seblak di Bandung.

Selain kualitasnya memenuhi kebutuhan, lanjut Rian, harga styrofoam juga lebih murah. Satu kemasan styrofoam biasa ia beli seharga Rp 250. Tiap harinya, Rian mampu mengeluarkan 150 kemasan styrofoam.

"Plastik juga ada yang bagus, tapi mahal. Pasti kan berdampak juga terhadap harga. Kasihan pembeli kalau harga naik," kata pria yang sudah lima tahun berdagang seblak itu.

Halaman
12
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved