Jika Donald Trump Pangkas Pajak, Apakah Dampaknya Bagi Indonesia?

Kebijakan-kebijakan ekonomi Trump memang menciptakan risiko terjadinya capital reversal atau pembalikan arus dana asing di negara-negara berkembang

Jika Donald Trump Pangkas Pajak, Apakah Dampaknya Bagi Indonesia?
VOA
Donald Trump 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Sejak diambil sumpahnya pada 20 Januari 2017 lalu, Presiden AS Donald Trump sudah melakukan berbagai kebijakan ekonomi yang masif.

Selain itu, masih ada beberapa rencana kebijakan ekonomi yang kabarnya masih akan ia lakukan, seperti deregulasi dan pemangkasan pajak.

Segala kebijakan ekonomi yang dibeberkan Trump tersebut, termasuk pemangkasan pajak yang dinilai menguntungkan korporasi, tidak hanya memberikan dampak signifikan bagi perekonomian AS, tetapi juga bagi perekonomian dunia.

Lalu, apa dampaknya bagi Indonesia?

Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia (BI) Juda Agung menyebut, kebijakan-kebijakan ekonomi Trump memang menciptakan risiko terjadinya capital reversal atau pembalikan arus dana asing di negara-negara berkembang alias emerging markets.

Baca: Sepekan Dampingi Trump Jadi Ibu Negara, Melania Baru Sekali Nge-tweet

Namun, Juda memandang kondisi Indonesia lebih baik dibandingkan negara-negara berkembang lainnya. Hal tersebut bisa dilihat dari pertumbuhan ekonomi Indonesia yang masih bisa menyentuh kisaran 5 persen.

Selain itu, stabilitas makroekonomi pun terjaga, begitu pula dengan defisit transaksi berjalan atau current account deficit yang terjaga pada level yang rendah.

“Beda dengan 2013, current account deficit kita 4 persen (dari produk domestik bruto atau PDB). Pada 2016 ini current account deficit 1,8 persen dari PDB. Ini sangat positif,” ujar Juda di kantornya di Jakarta, Jumat (27/1/2017).

Tidak dimungkiri, pemangkasan pajak yang bakal diterapkan Trump akan membuat investor AS lebih senang menanamkan modalnya di dalam negerinya sendiri ketimbang menanamnya di negara-negara lain, termasuk negara berkembang seperti Indonesia.

Walau begitu, Juda mengingatkan bahwa ada dua hal yang harus diperhatikan terkait investasi.

Baca: Trump Serukan Anti-imigran, Bos Facebook Curhat Istrinya Keturunan China

Pertama, untuk jangka pendek, investasi bergantung pada nilai tukar dan suku bunga. Volatilitas nilai tukar rupiah sangat menentukan investasi dalam aspek jangka pendek.

“Kalau jangka panjang lebih melihat prospek ekonomi dan stabilitas makroekonomi,” tutur Juda.

Investor yang menanamkan modalnya di Indonesia, ujar dia, lebih memperhatikan faktor-faktor yang sifatnya jangka panjang.

Dengan demikian, melihat positifnya prospek perekonomian Indonesia, maka dampak kebijakan Trump tersebut kemungkinan tak berpengaruh signifikan bagi investasi di Indonesia.

“Kalau yang real money, investor dia lebih melihat kondisi fundamental ekonomi Indonesia,” kata Juda.(Sakina Rakhma Diah Setiawan)

Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved