Kesehatan

Jangan Malas Sarapan, Ini Risikonya Jika Mengabaikan

Saat ini lebih banyak orang yang menghabiskan makanan di perjalanan menuju ke kantor, dibanding sarapan dengan tenang di meja makan.

Jangan Malas Sarapan, Ini Risikonya Jika Mengabaikan
THINKSTOCK
Ilustrasi 

TRIBUNKALTIM.CO -- Sudah sarapan hari ini? Kalau belum, mungkin Anda akan kurang berenergi untuk memulai aktivitas pagi hari.

Akibat melewatkan sarapan ternyata lebih dari sekedar merasa lapar atau tak berenergi. Berdasarkan penelitian di Amerika, tidak sarapan dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes, hingga penyakit jantung.

Para peneliti dari Columbia University di New York menyimpulkan, mereka yang tidak sarapan akan mengalami penumpukan kalori lebih banyak. Melewatkan sarapan biasanya membuat seseorang makan siang lebih banyak.

Nah, sarapan pun jangan terburu-buru atau dilakukan dalam perjalanan. Ahli diet dari British Heart Foundation, Victoria Taylor mengatakan, tuntutan gaya hidup dan juga pekerjaan memang telah memengaruhi pola makan seseorang.

Saat ini lebih banyak orang yang menghabiskan makanan di perjalanan menuju ke kantor, dibanding sarapan dengan tenang di meja makan.

Baca: Biasakan Anak Sarapan Sebelum ke Sekolah, Ini Akibatnya Jika Dilewatkan

Baca: Mana yang Lebih Baik, Sarapan Sebelum atau Sesudah Berolahraga Pagi?

Menurut Victoria, kebiasaan tersebut juga akan membawa malapetaka bagi kesehatan.

Sementara itu, Profesor Marie-Pierre St-Onge dari Columbia University menuturkan, melewatkan sarapan dapat memengaruhi kesehatan karena terkait dengan jam biologis tubuh.

Menurut Marrie-Pierre, makan yang terburu-buru biasanya tinggi kalori dan nilai gizi rendah. Jika Anda selalu memiliki waktu untuk bekerja, mengapa tidak untuk makan pagi?

Selain meluangkan waktu, rencanakan menu sarapan yang sehat. Menurut para peneliti, sarapan yang sehat harus tinggi nutrisi, seperti serat, kalsium, kalium, dan vitamin D.

Tim peneliti juga mengutip penelitian sebelumnya yang menunjukkan peningkatan risiko serangan jantung sebesar 27 persen pada orang yang tidak sarapan.

Selain itu, 18 persen lebih berisiko stroke.

Penelitian lain menemukan, mereka yang tidak membiasakan sarapan cenderung memiliki Kolesterol dan tekanan darah tinggi. Ahli jantung di AS pun telah mengeluarkan imbauan pentingnya makan pagi. (Dian Maharani)

Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved