Ada Jaminan Pasokan Listrik, Inalum Akhirnya Sedia Bangun Smelter Alumina di Kaltara

Sebetulnya, rencana awal pembangunan smelter kedua oleh PT Inalum direncanakan tetap di Kuala Tanjung, Sumatra Utara. Tapi,

Ada Jaminan Pasokan Listrik, Inalum Akhirnya Sedia Bangun Smelter Alumina di Kaltara
TRIBUNKALTIM.CO/MUHAMMAD ARFAN
Salah satu agenda yang digelar di kantor Dinas PU Kaltara beberapa waktu membahas rencana pembangunan smelter alumina oleh BUMN PT Inalum. 

Laporan Wartawan Tribunkaltim, Muhammad Arfan

TRIBUNKALTIM.CO, TANJUNG SELOR - Nota kesepahaman akan ditandatangani PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) dengan Pemprov Kalimantan Utara pada 6-9 Juni mendatang di bendungan Sigura-gura, Tapanuli Utara, Sumatera Utara.

Gubernur Kalimantan Utara Irianto Lambrie mengatakan, penandatanganan nota kesepahaman akhirnya dilakukan usai kedua pihak beberapa kali bertemu membahas rencana investasi smelter alumina di Kalimantan Utara.

Mulai dari studi lapangan hingga finalisasi rencana investasi telah dibicarakan oleh kedua pihak. Untuk menambah kapasitas produksinya menjadi 1 ton pada tahun 2025, PT Inalum merujuk Kalimantan Utara sebagai tempat ekspansi.

"Mereka sudah turun ke sini melaksanakan studi lapangan. Bahkan komisaris utamanya dan direktur operasional sudah bertemu saya. Kita akan finalisasi dan menandatangani MoU di Bendungan Sigura-gura atas undangan mereka," kata Irianto diwawancarai Tribun, Kamis (1/6/2017) di Gubernuran usai memimpin upacara Hari Lahir Pancasila.

Ekspansi bisnis Inalum ke Kalimantan Utara didasari besarnya rencana penyediaan energi listrik di provinsi termuda ini, yakni Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) di Sungai Kayan, Kabupaten Bulungan.

Irianto mengatakan, perihal kelanjutan PLTA, sudah ada kesepakatan antara PT Kayan Hydro Energi (investor PLTA), PT PLN Persero, dan PT Inalum. Ketiga perusahaan tersebut dikoordinasikan oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

"Dalam beberapa kali pertemuan dengan ibu Menteri dan Deputinya, sudah dibahas detil. Bahkan nanti PLN itu akan jadi salah satu pemegang saham di dalam investasi pembangunan PLTA Sungai Kayan," sebutnya.

Kemungkinan PT PLN Persero kata Irianto menyetor modal 30 persen sebagai goodwill. "Saya protes, kalau PLN bisa tentunya BUMD kami bisa minimal 10-15 persen. Itulah yang akan kita kejar. Insyaallah itu bisa," sebutnya.

Chairuman Harahap Komisaris PT Inalum kepada Tribun sebelumnya mengatakan, BUMN ini akan mendirikan smelter alumina berkapasitas 700 ribu ton per tahun. Dengan begitu, target memproduksi aluminium sebanyak 1 juta ton bisa direalisasikan jika ditotal dengan produksi smelter di Kuala Tanjung, Sumatera Utara. Smelter di Kuala Tanjung mampu memproduksi sebanyak 300 ribu ton aluminium per tahun.

Halaman
12
Penulis: Muhammad Arfan
Editor: Achmad Bintoro
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved