Tidak Risi, Jokowi dan Ibu Negara Menginap di Hotel Melati Ruko Bertarif Rp 450 Ribu per Malam

Jika ‎dilihat dari depan hotel itu terlihat seperti bangunan ruko berlantai tiga, apalagi di kanannya menempel toko penjual pakaian.

Tidak Risi, Jokowi dan Ibu Negara Menginap di Hotel Melati Ruko Bertarif Rp 450 Ribu per Malam
TRIBUNNEWS/SENO
Hotel tempat menginap Presiden Jokowi di Kabupaten Dharmasraya 

TRIBUNKALTIM.CO, DHARMASRAYA -‎ Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo menginap‎ di Hotel Jakarta Indah, saat melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat, Rabu (7/2/2018).

Hotel yang menjadi tempat menginap Jokowi bersama rombongan, sebenarnya ingin dijadikan tempat usaha menjual pakaian oleh pemiliknya.

Namun, hal tersebut berubah setelah mendapatkan masukan dari pemerintah daerah, agar dijadikan sebuah hotel.

"Saya pengusaha konveksi, dan punya toko di Tanah Abang, niatnya saya bangun ruko ini untuk cabang saya, tapi setelah dapat masukan pemerintah daerah agar dijadikan hotel karena tidak ada hotel di sini, jadi saya buat hotel ini," tutur Burhanudin sebagai pemilik Hotel Jakarta Indah.

Hotel Jakarta Indah yang diresmikan pada 2014, jika ‎dilihat dari depan memang terlihat seperti bangunan ruko berlantai tiga, apalagi disebelah kanannya menempel toko yang menjual aneka pakaian.

Setelah memasuki lobi hotel, pengunjung langsung dihadapkan dengan resepsionis yang posisinya bersebelahan dengan tangga untuk menuju kamar, dimana dibelakangnya merupakan tempat makan untuk para tamu.

Buhanudin menjelaskan, Jakarta Indah memiliki 40 kamar dengan tarif beragam, mulai dari Rp 200 ribu sampai paling mahal Rp 450 ribu per malam dan untuk luas semua kamar disamakan yaitu 5 x 9 meter.

Pembeda setiap kamar, hanya fasilitas yang didapatkan oleh tamu. Untuk kamar seharga Rp 200 ribu, tidak disediakan pendingin udara dan kamar mandinya masih menggunakan WC jongkok, serta tidak terdapat mesin air panas.

Sementara untuk harga Rp 450 ribu, fasilitas yang didapatkan yaitu pendingin udara, kamar mandi dilengkapi mesin air hangat serta memakai shower, ada juga sofa di bagian ruang tamu, dan tentunya TV serta alat masak air.

"Pak Presiden menginap diharga Rp 450 ribu, Presiden tidak repot, kamar apa adanya saja, tidak ada yang didekor-dekor ulang kamarnya, dan spreinya saja pakai yang kita punya," ucap Buhanudin.

Halaman
12
Editor: Achmad Bintoro
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved