Terbongkar Sindikat Permainan Curang Tes Masuk Kepolisian, Begini Caranya

Polisi India berhasil membubarkan sindikat geng yang menjadi joki tes masuk kepolisian di India.

dnaindia
Barang bukti berupa alat elektrronika yang digunakan oleh peserta tes, untuk dijadikan alat pandu masuk tes kepolisian India. 

INDIA-- Polisi di India utara telah membubarkan satu geng yang menjanjikan para pengambil tes profesional dan alat pendengar teknologi tinggi untuk membantu para pelamar lulus tes dua hari untuk menjadi polisi, kata para pejabat Selasa.

Satuan Tugas Khusus Negara Bagian Uttar Pradesh melakukan 23 penangkapan pada hari Senin dan Selasa, kata petugas polisi Amitabh Yash, dan polisi melakukan serangan tambahan untuk mencari lebih banyak orang. Para tersangka ditangkap di kota-kota besar di seluruh negara bagian.

Mereka yang ditangkap termasuk yang disebut "pemecah" - orang-orang membayar untuk mengikuti tes untuk orang lain - dan agen yang mewakili mereka. Polisi juga menyita alat-alat pendengaran kecil, yang dirancang untuk dipakai di dalam telinga, sehingga jawabannya dapat didiktekan kepada para peserta tes.

Sindikat joki tes masuk kepolisian terbongkar, mereka menggunakan earphone kecil canggis untuk menuntun jawaban soal tes masuk kepolisian setempat.
Sindikat joki tes masuk kepolisian terbongkar, mereka menggunakan earphone kecil canggis untuk menuntun jawaban soal tes masuk kepolisian setempat. (tribunnews.com)

Baca: Protes soal Teror Sirine Patwal VVIP, Sudjiwo Tedjo Kirim Pesan ke Kapolri

Baca: Tes Psikologi Jadi Syarat Permohonan SIM, Uji Coba akan Dilakukan Pekan Ini

Baca: Testimoni Korban Selamat KM Sinar Bangun; Sudah Pasrah Bakal Mati, Selamat karena Sebuah Helm

Dalam beberapa kasus, polisi mengatakan bahwa penipu akan mengambil foto tes dan mengirim pesan kepada orang-orang yang menunggu di luar. Orang-orang itu kemudian menyampaikan jawaban kembali kepada peserta tes.

Pengujian untuk menjadi polisi, petugas polisi India tingkat rendah, dimulai pada hari Selasa. Pekerjaan ini sangat dicari di kalangan kelas pekerja dan orang miskin India, dengan lebih dari 2,3 juta orang mendaftar tahun ini untuk 42.000 lowongan di Uttar Pradesh.

Barang bukti berupa alat elektrronika yang digunakan oleh peserta tes, untuk dijadikan alat pandu masuk tes kepolisian India.
Barang bukti berupa alat elektrronika yang digunakan oleh peserta tes, untuk dijadikan alat pandu masuk tes kepolisian India. (dnaindia)

Baca: Diprotes Nelayan, Pihak Gunung Bayan Sebut Bongkar Muat Batu Bara Sudah Berizin

Baca: Kapolda Pantau Terminal, Sopir Angkutan Disuruh Tes Urine

Baca: Dishub PPU Gelar Tes Urine, 3 Sopir Angkutan Umum Langsung Melarikan Diri

Kecurangan merajalela
Kecurangan merajalela di ujian India, di sekolah dan untuk pekerjaan pemerintah, meskipun pihak berwenang telah memperketat keamanan dalam beberapa tahun terakhir untuk mencoba mengurangi masalah. Kamera-kamera TV sirkuit-tertutup telah menjadi umum di pusat-pusat pengujian, dan para pengambil tes sering dilarang mengenakan pakaian berat yang dapat menyembunyikan ponsel atau lembaran tempat tidur.

Lebih dari 1 juta siswa melewatkan sepasang ujian sekolah menengah atas tahun ini di Uttar Pradesh setelah pihak berwenang mengumumkan pemerintah negara bagian telah membentuk satuan tugas khusus dan unit intelijen untuk memantau tes.(alarabiya.net/ps)

Editor: Priyo Suwarno
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved