Kalah dengan Perjanjian, Turki Tetap Menerima Dua F-35 Pesawat Tempur Tercanggih AS

Turki tetap menerima dua jet tempur F-35 pertamanya pada hari Kamis, meskipun sebelumnya telah dilakukan oleh Senat AS.

Kalah dengan Perjanjian, Turki Tetap Menerima Dua F-35 Pesawat Tempur Tercanggih AS
Yeni ?afak
Ini sosok sangar pesawat tercanggih buatan AS F-35 yang dibeli oleh Turki, sebagai kontrak penjualan senilai Rp 11 triliun, meski diblokir oleh Senat. 

TRIBUNKALTIM.CO - Pemerinta Turki akan menerima dua jet tempur F-35 pertamanya pada hari Kamis, meskipun sebelumnya telah dilakukan oleh Senat Amerika Serikat untuk memblokir penjualan peralatan militer, kata Wakil Perdana Menteri Bekir Bozdag.

"Kontak yang diperlukan telah dilakukan dengan AS, dan pengiriman jet F-35 akan dilakukan Kamis," kata Bozdag, menurut kantor berita Anadolu.

Awal pekan ini, penjualan dua jet menjadi tidak pasti ketika upaya bipartisan oleh Senat dan DPR diambil untuk berpotensi menghentikan transfer ke Turki.

Ini sosok sangar pesawat tercanggih buatan AS F-35 yang dibeli oleh Turki, sebagai kontrak penjualan senilai Rp 11 triliun, meski diblokir oleh Senat.
Ini sosok sangar pesawat tercanggih buatan AS F-35 yang dibeli oleh Turki, sebagai kontrak penjualan senilai Rp 11 triliun, meski diblokir oleh Senat. (Yeni ?afak)

Kongres AS menyerukan penghentian penjualan menyusul permintaan laporan oleh Departemen Pertahanan tentang memburuknya hubungan AS-Turki.

Setelah RUU itu diperkenalkan oleh Senator AS, Perdana Menteri Turki Binali Yildirim mengkritik keputusan AS, menyebutnya "pembangunan yang tidak menguntungkan".

Di sana, pilot akan menerima pelatihan yang diperlukan untuk mengoperasikan pesawat, setelah itu F-35 akan dipindahkan ke Turki.

Pada tahun 2014, Ankara menempatkan pesanan pembelian sekitar 100 jet siluman, akhirnya mencari untuk mengganti armada F-4 dan F-16 saat ini.

Pesawat F-35 buatan AS
Pesawat F-35 buatan AS (Yeni ┼×afak)

Baca: Senat AS Sahkan Larangan Jual Jet Tempur Termahal F-35 ke Turki

Baca: Belanda Ajak Denmark dan Norwegia Patungan Beli F-35

Baca: Isreal Gunakan Pesawat Tempur Tembaki 9 Sasaran di Gaza, Respon Atas Layang-layang Bom

Namun, berbagai anggota parlemen telah menyebutkan sejumlah kekhawatiran dengan Turki, termasuk rencananya untuk membeli sistem pertahanan udara Rusia yang canggih, pemanasan hubungan ke Moskow dan penangkapan warga AS dan staf konsulat.

Rudal permukaan-ke-udara Rusia S-400 tidak sesuai dengan sistem NATO dan pembelian itu telah mengkhawatirkan berbagai negara anggota, yang memperingatkan Turki akan konsekuensi yang tidak ditentukan.

Beginilah cara Tukri memrotes Senat AS yang mengalangi rencana penjualan F-35 senilai Rp 11 triliun kepada Turki.
Beginilah cara Tukri memrotes Senat AS yang mengalangi rencana penjualan F-35 senilai Rp 11 triliun kepada Turki. (hurriyetdailynews.com)

Baca: Ilmuwan China Uji Radar Kuantum, Mampu Endus Pesawat Siluman pada Jarak 100 KM

Baca: Aksi Bakar Pesawat di Papua Nugini, Akibat Kandidat Kalah Dalam Pemilu

Baca: 10 Pesawat Berputar-putar di Atas Bandara Kualanamu, Gara-gara Garuda Alami Pecah Ban

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada 4 Juni menekankan bahwa jika Washington memutuskan untuk tidak menjual F35 ke Turki, Ankara akan melihat lebih jauh ke negara lain atau memproduksinya sendiri.

Menurut perjanjian proyek F35, dua F35 pertama harus diserahkan ke Turki di AS pada 21 Juni untuk tujuan pelatihan dan pengujian.(aljazeera.com/ps)

Penulis: Priyo Suwarno
Editor: Priyo Suwarno
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved