Mancanegara

Pascabanjir, Pawang Ular Terima 22 Panggilan

Ular banyak ditemukan di rumah-rumah yang dilanda banjir dan peringatan telah dikeluarkan agar warga berhati-hati saat kembali ke kediaman mereka

AFP
EVAKUASI - Salah satu warga dievakuasi menggunakan helikopter oleh personel Angkatan Laut selama operasi penyelamatan di daerah banjir di Paravoor dekat Kochi, di negara bagian Kerala di India pada 18 Agustus 2018 

TRIBUNKALTIM.CO, NEW DELHI - Pemerintah Kerala melalui media mengeluarkan peringatan kepada warganya terhadap ancaman ular berbisa, pascabencana banjir dan longsor. Sejumlah rumah sakit juga telah bersiap dengan menyediakan anti-racun.

Dilansir dari AFP, Jumat (24/8/2018), media setempat memperingatkan kemungkinan yang akan bersembunyi di dalam rumah, seperti di lemari, di bawah karpet maupun di tumpukan pakaian, setelah air yang menggenang mulai surut.

"Ular banyak ditemukan di rumah-rumah yang dilanda banjir dan peringatan telah dikeluarkan agar warga berhati-hati saat kembali ke kediaman mereka," kata juru bicara pemerintah Kerala, Subhash TV.

"Rumah sakit juga telah disiapkan untuk menghadapi situasi ini. Petunjuk telah diberikan untuk mengatur fasilitas pengobatan korban gigitan ular."

"Anti-racun dan obat-obatan yang diperlukan disimpan di semua rumah sakit, terutama di daerah yang dilanda banjir," tambahnya.

Sejumlah rumah sakit di daerah yang dilanda banjir parang telah melaporkan peningkatan jumlah pasien gigitan ular.

Vava Suresh, seorang pawang ular mengatakan kepada Hindustan Times bahwa dirinya telah menerima hingga 22 panggilan dari warga dan menangkap lima ular kobra di distrik Ernakulam.

Otoritas negara bagian dan ahli margasatwa juga telah membentuk tim untuk datang membantu mereka yang menemukan ular di rumah mereka.

Sekitar satu juta warga kini masih tinggal di kamp sementara meskipun banjir, yang menyebabkan setidaknya 420 orang tewas dan hilang, telah mulai surut.

Pemerintah mengatakan lebih dari 10.000 kilometer fasilitas jalan telah hancur atau rusak, sementara seorang anggota legislator menyebut sekitar 50.000 bangunan musnah. (*)

Artikel ini sudah tayang di kompas.com dengan judul Pascabanjir, Warga Kerala Diimbau Waspadai Serangan Ular https://internasional.kompas.com/read/2018/08/24/23350421/pascabanjir-warga-kerala-diimbau-waspadai-serangan-ular

Editor: Ahmad Bayasut
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved