Kuliner Lukusan dalam Ritual Ngaping Umaa’ Warga Mahulu, Begini Keistimewaannya

Setiap pagelaran Tutung dan Ngaping Umaa’ biasanya tidak pernah lupa adanya sajian kuliner khas masyarakat setempat.

Kuliner Lukusan dalam Ritual Ngaping Umaa’ Warga Mahulu, Begini Keistimewaannya
TRIBUN KALTIM/BUDI SUSILO
Warga membuat Lukusan dalam pagelaran adat Ngaping Umaa’ masyarakat Ujoh Bilang dan Long Melaham di dekat Sungai Tikah, Kampung Ujoh Bilang, Kecamatan Long Bagun, Kabupaten Mahakam Ulu, Provinsi Kalimantan Timur, Sabtu (24/11/2018) siang.     

Kuliner Lukusan dalam Ritual Ngaping Umaa’ Warga Mahulu, Begini Keistimewaannya

Laporan Wartawan Tribunkaltim.co Budi Susilo

TRIBUNKALTIM.CO, UJOH BILANG – Setiap pagelaran Tutung dan Ngaping Umaa’ biasanya tidak pernah lupa adanya sajian kuliner khas masyarakat setempat yang cara proses memasaknya menggunakan sebatang bambu petung berukuran besar warna hijau.

Hal ini sangat nampak ketika warga masyarakat Kampung Ujoh Bilang dan Long Melaham, Kecamatan Long Bagun, Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu), Provinsi Kalimantan Timur melangsungkan ritual adat Tutung dan Ngaping Umaa’, atau bersih-bersih kampung dari roh jahat pada Sabtu (24/11/2018).

Kegiatan memasak yang menggunakan bambu dilakukan sejak pagi sebelum melakukan ritual doa Ngaping Umaa’ di tempat yang bernama Napoq, sebuah media komunikasi dengan roh leluhur.

Sajian kuliner yang memakai bambu petung ini untuk memasak beras dan lauk-pauk dengan proses pembakaran menggunakan kayu bakar.

 Datang ke Pernikahan Baim Wong, Anies Baswedan Dukung Paula Verhoeven Bulan Madu tanpa Mobile Legend

Bambu petung yang berisi makanan dipanggang di atas bara arang.

Tribunkaltim.co sempat mengamati proses masak menggunakan bambu petung ini.

Sekali memasak ada sampai 22 batang bambu. Waktu itu yang dimasak adalah beras padi gunung karya para petani Dayak Long Bagun, untuk dijadikan nasi.

Menurut Hang Lawing, Ketua Dewan Adat Dayak Long Bagun, biasa orang lokal sebut dengan Luqu atau Lukusan.

Halaman
123
Penulis: Budi Susilo
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved