DPR Segera Panggil Panglima TNI dan Kapolri Terkait Insiden Penembakan oleh KKB di Papua

"Kita semua harua waspada dan harus melakukan tindakan-rindakan preventif dan langkah-langkah yang membuat mereka jera," papar Bamsoet.

DPR Segera Panggil Panglima TNI dan Kapolri Terkait Insiden Penembakan oleh KKB di Papua
TRIBUNNEWS.COM
Sebanyak 31 pekerja jembatan di Papua dibunuh oleh Kelompok Kriminal Bersenjata atau KKB pimpinan Egianus Kogoya pada Minggu (2/12/2018). 

TRIBUNKALTIM.CO - Ketua DPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta Komisi I dan III untuk memanggil Panglima TNI beserta Kapolri terkait insiden penembakan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) kepada pekerja PT Istaka Karya di Kabupaten Nduga, Papua.

"Saya meminta Komisi I untuk mengundang Panglima TNI, termasuk Komisi III mengundang Kapolri," ujar Bamsoet di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (5/12/2018).

Menurut Bamsoet, pemanggilan tersebut sangat penting untuk mengetahui langkah yang dilakukan aparat keamanan dalam menangani serta menumpas KKB yang berada di Papua.

"Kita semua harua waspada dan harus melakukan tindakan-rindakan preventif dan langkah-langkah yang membuat mereka jera," papar Bamsoet.

Politisi Golkar itu pun meminta TNI- Polri untuk bertindak tegas dan keras, mengiat peristiwa tersebut tidak lagi bisa dianggap remeh karena sangat membayakan masyarakat.

Baca juga:
 

"Kami pimpinan DPR mengutuk keras tindakan kekerasan dan kekejaman yang dilakukan KKB di Papua. Kami mendesak dan mendorong seluruh pasukan yang ada untuk segera memburu pelakukanya dan menyeret ke pengadilan," papar Bamsoet.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan, berdasarkan informasi yang dihimpun pihak kepolisian, jumlah korban meninggal dunia akibat penembakan oleh KKB berjumlah 20 orang.

"Informasi sementara adalah 20. 19 pekerja, dan 1 anggota TNI yang gugur," ujar Tito.

Tito menerangkan, setelah kelompok bersenjata melakukan pembunuhan dengan cara biadab terhadap para pekerja PT Istaka Karya, sehari setelahnya kelompok itu menyerang pos TNI di Mbua.

"Saya kira pos ini didirikan teman-teman TNI untuk menjaga para pegawai pekerja tadi. Itu jugg diserang. Kekuatan 21 orang diserang. Setelah itu terjadi perlawanan dan mereka mundur, tapi sempat satu orang gugur," ucap Tito. (Tribunnews.com)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul DPR Akan Panggil Panglima TNI dan Kapolri Terkait Insiden Penembakan oleh KKB

Editor: Kholish Chered
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved