Sopir Mogok Operasi Karena Retribusi Parkir, Ini Tanggapan Dishub Balikpapan

Koordinator sopir bus, Mardin menjelaskan, kebijakan tersebut langsung diterapkan pada Rabu (2/1/2019) kemarin, tanpa adanya pemberitahuan.

Sopir Mogok Operasi Karena Retribusi Parkir, Ini Tanggapan Dishub Balikpapan
Tribunkaltim.co/ Fahmi Rachman
Penumpang di Terminal Bus Batu Ampar Balikpapan terlantar akibat mogok operasional, Rabu (3/1/2018). Lantran protes retribusi parkir di kawasan Terminal yang dinilai terlalu mahal dan tak sesuai dengan fasilitas yang diberikan 

Laporan Wartawan Tribun Kaltim, Aris Joni

Sopir Mogok Operasi Karena Retribusi Parkir, Ini Tanggapan Dishub Balikpapan 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - Para sopir bus di Terminal Batu Ampar melakukan aksi mogok beroperasi dikarenakan adanya kebijakan pengelola terminal batu ampar yang mengharuskan melakukan pembayaran retribusi parkir menginap bus sebesar Rp. 25 ribu permalam.

Sontak para sopir bus merasa kaget dan merasa keberatan dengan kebijakan tersebut.

Koordinator sopir bus, Mardin menjelaskan, kebijakan tersebut langsung diterapkan pada Rabu (2/1/2019) kemarin, tanpa adanya pemberitahuan dan sosialisasi kepada para sopir.

Sopir Bus Mogok, Puluhan Penumpang Terlantar di Terminal Batu Ampar

Klarifikasi Gerindra Soal Prabowo Sebut Selang Cuci Darah di RSCM Dipakai 40 Pasien

Bahkan dirinya merasa pengelola terminal dalam hal ini Dinas Perhubungan Kota Balikpapan seakan-akan melakukan keputusan secara sepihak tanpa melibatkan koordinasi kepada sopir bus terlebih dahulu.

"Kalau Rp 25 ribu semalam sangat memberatkan kami para sopir," ujarnya.

Dijelaskannya, dampak dari penarikan retribusi tersebut, banyaknya bus yang mati jadwal keberangkatan, karena banyak bus yang beralih parkir ke terminal bus yang di bawah yaitu Terminal A Batu Ampar yang dikelola Kementerian Perhubungan RI sehingga kondisi terminal A menjadi penuh sesak dengan bus yang parkir.

"Kita gak bisa masuk di terminal C karena diportal dan harus membayar Rp 25 ribu permalam. Jadi banyak sopir beralih parkir ke terminal A dibawah, tapi parkirannya sempit sehingga penuh. Karena penuh itu makanya banyak bus yang mati jadwal karena gak bisa keluar. Jadi itu yang menyebabkan sopir sepakat untuk tidak beroperasi," ungkapnya, kamis (3/1/2019).

Setelah beberapa jam mogok beroperasi sejak pukul 07.00 wita, pada pukul 10.00 wita Kapolsek Balikpapan Utara, Kompol Supartono Sudin langsung melakukan monitoring dan rapat bersama Dishub Kota Balikpapan yang di wakili Kepala Bidang Angkutan darat Ismir dan Kasi angkutan orang Mahendra.

Penumpang di Terminal Bus Batu Ampar Balikpapan terlantar akibat mogok operasional, Rabu (3/1/2018). Lantran protes retribusi parkir di kawasan Terminal yang dinilai terlalu mahal dan tak sesuai dengan fasilitas yang diberikan.
Penumpang di Terminal Bus Batu Ampar Balikpapan terlantar akibat mogok operasional, Rabu (3/1/2018). Lantran protes retribusi parkir di kawasan Terminal yang dinilai terlalu mahal dan tak sesuai dengan fasilitas yang diberikan. (Tribunkaltim.co/ Fachri Ramadhani)
Halaman
12
Penulis: Aris Joni
Editor: Anjas Pratama
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved