Sama-sama Menggunakan Boeing 737 Max-8, Fakta-fakta Jatuhnya Ethiopian dan Lion Air JT610

Pesawat B737 MAX 8 Ethiopian Airlines jatuh lima menit setelah lepas landas dari Addis Ababa, Minggu (10/3/2019).

Sama-sama Menggunakan Boeing 737 Max-8, Fakta-fakta Jatuhnya Ethiopian dan Lion Air JT610
jalopnik.com
Ilustrasi pesawat terbaru, Boeing 737 MAX 8 

TRIBUNKALTIM.CO - Pesawat B737 MAX 8 Ethiopian Airlines jatuh lima menit setelah lepas landas dari Addis Ababa, Minggu (10/3/2019). Peristiwa itu mengingatkan pada peristiwa jatuhnya pesawat Lion Air JT610 pada 29 Oktober 2018 lalu.

Berikut adalah sejumlah kesamaan antara peristiwa jatuhnya Ethiopian ET302 dengan Lion Air JT610.

1. Jenis pesawat yang sama

Pesawat dengan jenis Boeing B737 MAX 8 itu serupa dengan pesawat Lion Air JT610, yang jatuh juga jatuh sesaat setelah take-off dari bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, 29 Oktober 2018 lalu.

2. Sesaat setelah take-off

Baik Ethiopian ET302 maupun Lion Air JT610 sama-sama mengalami kecelakaan sesaat setelah pesawat takeoff.

Ethiopian ET302 jatuh setelah kurang lebih 5 menit takeoff, sementara Lion Air JT610 jatuh 10 menit setelah takeoff.

3. Kesulitan mengendalikan pesawat

Bhavye Suneja, pilot pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta - Pangkalpinang yang jatuh di Perairan Tanjung Karawang, Senin (29/10/2018). Disebut dipinang oleh sebuah maskapai besar asal India.
Bhavye Suneja, pilot pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta - Pangkalpinang yang jatuh di Perairan Tanjung Karawang, Senin (29/10/2018). Disebut dipinang oleh sebuah maskapai besar asal India. (Facebook/Bhavye Suneja)

Selain itu, ada kemiripan lain antara Ethiopian Airlines ET302 dengan peristiwa Lion Air JT610.

Dalam sebuah konferensi pers, seperti dikutip KompasTekno dari Aviation Safety, Senin (11/3/2019), pilot ET302 mengatakan memiliki kesulitan dalam mengendalikan pesawat.

Halaman
12
Editor: Achmad Bintoro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved