Penembakan di Utrecht

Polisi Tangkap Gokmen Tanis, Pria 37 Tahun yang Diduga Pelaku Penembakan di Utrecht Belanda

polisi menahan Gokmen Tanis (37) setelah menggelar pencarian besar-besaran dan mengepung sebuah bangunan di kota terbesar keempat di Belanda.

Polisi Tangkap Gokmen Tanis, Pria 37 Tahun yang Diduga Pelaku Penembakan di Utrecht Belanda
Poitieutrecht
Pelaku penembakan di Utrecht 

TRIBUNKALTIM.CO - Seorang pria kelahiran Turki yang diduga sebagai pelaku penembakan di sebuah trem di kota Utrecht, Belanda, Senin (18/3/2019) waktu setempat diumumkan telah dilahan oleh Kepolisian Belanda. 

Pria tersebut bernama Gokmen Tanis .

Dilansir AFP, polisi menahan Gokmen Tanis (37) setelah menggelar pencarian besar-besaran dan mengepung sebuah bangunan di kota terbesar keempat di Belanda.

 "Kami baru saja mendapat kabar bahwa tersangka yang kami cari telah ditangkap," kata kepala kepolisian Utrecht, Rob van Bree, di akhir konferensi pers setelah menerima selembar kertas yang berisi kabar penangkapan.

Insiden penembakan terjadi di sebuah trem di Utrecht, meninggalkan tiga orang tewas dan beberapa di antara luka-luka, dari ringan hingga serius.

 Polisi segera merilis foto diri tersangka penembakan dan memperingatkan warga untuk waspada dan tidak mendekati tersangka yang bersenjata.

Kabar penangkapan tersangka turut dibenarkan kepala dinas penanggulangan terorisme nasional Belanda, Pieter-Jaap Aalbersberg, seraya mengatakan pihak berwenang telah menurunkan tingkat ancaman di Utrecht dari level lima atau tertinggi.

Otoritas Belanda kini tengah menyelidiki motif penembakan yang diduga sebagai aksi terorisme, namun menegaskan bahwa mereka "tidak dapat mengesampingkan" motif lain, termasuk masalah keluarga.

Sebelumnya, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan bahwa motif terorisme dalam aksi penembakan di trem tidak dapat dikesampingkan, dan bersumpah bahwa Belanda tidak akan memberi jalan kepada intoleransi.

Insiden penembakan di trem telah memicu peningkatan keamanan dan petugas keamanan bersiaga di bandara dan tempat-tempat peribadahan.

Masjid-masjid di Utrecht ditutup menyusul serangan, yang terjadi hanya berselang beberapa hari dari aksi teror di dua masjid di Selandia Baru yang menewaskan 50 orang.

Suasana pasca penembakan di kota Utrecht Belanda Senin 19 Maret 2019
Suasana pasca penembakan di kota Utrecht Belanda Senin 19 Maret 2019 ()

Sebelumnya diberitakan, Kepolisian Belanda langsung merilis identitas pelaku penembakan di trem di Utrecht, pada Senin waktu setempat (18/3/2019).

Halaman
123
Editor: Anjas Pratama
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved