Ledakan di Sri Lanka

Terungkap! Jati Diri Zaharan Terduga Dalang Ledakan Bom di Sri Lanka, Sempat Diusir & Pakai YouTube

Zaharan terduga pelaku pengeboman di Sri Lanka. Kabarnya pengguna YouTube, Zaharan dianggap terduga otak dibalik adanya ledakan bom di Sri Lanka.

Terungkap! Jati Diri Zaharan Terduga Dalang Ledakan Bom di Sri Lanka, Sempat Diusir & Pakai YouTube
Times of India via Daily Mirror
Potongan gambar dari rekaman CCTV yang dilingkari merah menunjukkan pria yang diyakini sebagai pelaku bom bunuh diri melewati jemaat sebelum masuk ke Gereja St St Sebastian di Negombo, Sri Lanka, sebelum melakukan aksinya Minggu (21/4/2019). Informasi muncul, Zaharan terduga pelaku pengeboman di Sri Lanka. Kabarnya pengguna YouTube, ada nama Zaharan dianggap terduga otak dibalik adanya ledakan bom di Sri Lanka. 

TRIBUNKALTIM.CO - Paskah 2019 kali ini membawa duka yang mendalam. Saat umat Kristiani merayakan Paskah 2019 di gereja, kala orang-orang sedang bergembira dalam luapan ucapan Selamat Paskah 2019, bencana terjadi.

Yups bertepatan Paskah 2019 di Sri Lanka, telah terjadi bencana dari aksi kriminalitas sekelompok tertentu. Gereja-gereja dan hotel menjadi sasaran empuk pelaku peledakan bom di hari Paskah 2019. Inilah ledakan di Sri Lanka.

Peristiwa ledakan di Sri Lanka ini membuat kaget banyak orang dan duka yang mendalam bagi masyarakat internasional.

Sampai saat ini teror bom di Sri Lanka, ledakan di Sri Lanka masih menyisakan cerita.

Termasuk terduga pelaku pengeboman yang dicurigai oleh otoritas setempat yakni Mohammed Zaharan.

Berikut ini Tribunnews.com rangkum dari berbagai sumber sosok terduga sebagai otak teror bom yang menewaskan 321 warga dalam ledakan berurutan di sejumlah daerah Sri Lanka pada Minggu (21/4/2019) lalu.

Dikutip dari One India, ISIS telah mengklaim bertanggung jawab atas pengeboman di Kolombo, tetapi penyelidik Sri Lanka tetap mengawasi peran kelompok radikal, National Thowheeth Jamaath (NJT).

Aparat keamanan Sri Lanka berjalan di antara puing di dalam gereja St Sebastian, Negombo, sebelah utara Kolombo. Gereja ini menjadi salah satu tempat yang menjadi sasaran ledakan pada Minggu (21/4/2019).
Aparat keamanan Sri Lanka berjalan di antara puing di dalam gereja St Sebastian, Negombo, sebelah utara Kolombo. Gereja ini menjadi salah satu tempat yang menjadi sasaran ledakan pada Minggu (21/4/2019). (AFP/STR)

NJT, sebuah kelompok Islam radikal muncul pada tahun 2015.

Dipimpin oleh Mohammad Mohammed Zaharan.

Dia adalah seorang Islamis radikal yang dikenal dan dituduh mengabarkan kebencian di platform online.

Halaman
1234
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved