Harga Cabai di Kawasan Indonesia Timur Semakin Pedas, Jelang Lebaran Sudah Sentuh Rp 120 Ribu Per Kg

Dahsyat jelang lebaran Idul Fitri 1440 Hijriah, harga cabai rawit melonjak di Pasar Sentral Timika, Papua, naik mencapai Rp 120 ribu per kilogram.

Harga Cabai di Kawasan Indonesia Timur Semakin Pedas, Jelang Lebaran Sudah Sentuh Rp 120 Ribu Per Kg
TRIBUN KALTIM/JINO PRAYUDI KARTONO
Suasana Pasar Sepinggan di pagi hari, Senin (6/5/2019). Beberapa harga komoditas di hari pertama Ramadhan 2019 masih tinggi. Nah, jelang lebaran Idul Fitri 1440 Hijriah di kawasan Indonesia Timur, harga cabai rawit melonjak di Pasar Sentral Timika, Papua, naik mencapai Rp 120 ribu per kilogram. 

TRIBUNKALTIM.CO, TIMIKA - Jelang lebaran Idul Fitri harga komoditi cabai semakin pedas, dari hari ke hari semakin terkerek.

Hal ini terjadi di kawasan Indonesia Bagian Timur yakni Timika Papua

Menjelang hari Raya lebaran Idul Fitri 1440 Hijriah, harga cabai rawit di Pasar Sentral Timika, Papua, naik mencapai Rp 120 ribu per kilogram.

Kenaikan harga cabai rawit ini sudah mulai terjadi dalam beberapa hari tekahir.

Sebelumnya, harga cabai rawit ini hanya Rp 60.000 per kilogram.

Menurut sejumlah pedagang, kenaikan harga ini disebabkan stok dari agen maupun dari petani lokal berkurang.

"Semenjak empat hari yang lalu harga cabai ini mahal, karena kita beli dari agen juga mahal apalagi kalau belinya dari petani lokal, itu malah lebih mahal lagi," tutur Ida, salah satu pedagang, Minggu (26/5/2019).

Ida mengaku, cabai rawit yang dibeli dari agen seharga Rp 85.000 per kilogramnya.

Sedangkan dari petani lokal Rp100.000 per kilo.

Mahalnya harga cabai rawit dari petani lokol dipengaruhi akibat cuaca sehingga berdampak pada hasil panen.

Halaman
1234
Editor: Budi Susilo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved