Cabai dan Sayuran Pemicu Inflasi di Kota Balikpapan,Ternyata ini Penyebabnya

Ke depan, terdapat beberapa faktor yang diperkirakan masih akan memberi tekanan inflasi, diantaranya: Libur tahun ajaran baru

Cabai dan Sayuran Pemicu Inflasi di Kota Balikpapan,Ternyata ini Penyebabnya
Tribunkaltim.co, Siti Zubaidah
Pedagang cabai di Pasar Pandansari Kota Balikpapan 

TRIBUNKALTIM.CO,  BALIKPAPAN - Pada bulan Mei 2019, inflasi Kota Balikpapan tercatat sebesar 0,75% (mtm), meningkat dibandingkan April 2019 yang sebesar 0,25%.

Namun demikian, Inflasi Mei 2019 tercatat lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata inflasi bulan Ramadhan selama 3 tahun terakhir yang sebesar 1,16% (mtm).

Gadis penjual sayur di Pasar Perum Paniki, Kecamatan Mapanget, Kota Manado
Penjual sayur di Pasar 

Inflasi yang terjadi pada periode ini disebabkan oleh peningkatan permintaan yang bersifat situasional hari besar keagamaan yaitu Ramadhan dan menjelang Idul Fitri 1440H.

Secara tahunan, inflasi IHK Kota Balikpapan mencatatkan angka sebesar 3,34% (yoy) atau lebih tinggi dibandingkan inflasi nasional sebesar 3,32% (yoy) dan Provinsi Kalimantan Timur sebesar 3,04% (yoy).

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Balikpapan Bimo Epyanto mengatakan, Berdasarkan kelompok pengeluaran, inflasi Mei 2019 didorong oleh kelompok Bahan Makanan yang memberikan andil inflasi terbesar yaitu 0,48% (mtm), dipicu oleh melonjaknya harga komoditas holtikultura dan sayuran terutama tomat sayur, cabai rawit dan ikan.

"Karena kendala terbatasnya pasokan dari daerah pemasok dan kenaikan biaya distribusi sebagai dampak kondisi cuaca yang kurang kondusif. Di samping itu, peningkatan harga daging dan telur ayam ras dipengaruhi meningkatnya permintaan.," kata Bimo Epyanto.

Selanjutnya, pada kelompok Perumahan, Air, Listrik, Gas dan Bahan Bakar menjadi kontributor inflasi terbesar kedua pada Mei 2019 dengan andil sebesar 0,10%, yang disumbang oleh kenaikan tarif sewa rumah.

Menurut Bimo Epyanto, peningkatan biaya sewa rumah di Kota Balikpapan dialami setiap tahun sebagai bentuk penyesuaian terhadap kenaikan UMK dan biaya hidup di Kota Balikpapan.

"Pada kelompok Makanan Jadi, Minuman, Rokok dan Tembakau terpantau menyumbang inflasi sebesar 0,08% disebabkan meningkatnya permintaan di bulan Ramadan terhadap kue kering, soto, dan gula pasir serta penyesuaian harga air kemasan dan rokok," ujar Bimo Epyanto.

Sementara itu, kelompok Transportasi, Komunikasi dan Jasa Keuangan turut memberikan andil inflasi sebesar 0,06% didorong oleh peningkatan tarif angkutan udara.

Halaman
123
Penulis: Siti Zubaidah
Editor: Mathias Masan Ola
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved