Berita Pemprov Kalimantan Utara

Kadis PUPR: KBM Tanjung Selor Akan Terwujud Tahun Ini

Itu ia tegaskan saat menjadi narasumber pada Respons Kaltara, di Kedai 99, Rabu (26/6/2019)

Kadis PUPR: KBM Tanjung Selor Akan Terwujud Tahun Ini
HUMASPROV KALTARA
Kepala DPUPR-Perkim Kaltara Dr H Suheriyatna mendampingi utusan dari pemerintah pusat saat meninjau lokasi rencana pembangunan KBM Tanjung Selor, Selasa (25/6) lalu. 

TANJUNG SELOR - Rencana pengembangan Kota Baru Mandiri (KBM) Tanjung Selor di Provinsi Kalimantan Utara akan semakin intensif direalisasikan tahun ini.

Saat menjadi narasumber pada Respons Kaltara, di Kedai 99, Rabu (26/6/2019), Kepala Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPR-Perkim) Kaltara, Suheriyatna mengungkapkan, pada tahun ini pula akan dilakukan penyiapan infrastruktur dasar pada kawasan prioritas serta penguatan imej kota.

Dilanjutkan, mulai 2019 hingga 2023 akan dilakukan penataan kota lama dan pengembangan kawasan pusat pemerintahan provinsi.

Apalagi belum lama ini, pemerintah pusat dari 12 kementerian/lembaga telah meninjau lokasi rencana pengembangan KBM Tanjung Selor.

“Lalu, sejak 2024 hingga 2028 mulailah dikembangkan kawasan strategis lainnya, utamanya pendidikan dan agroindustri,” kata Suheriyatna.

Secara umum, KBM Tanjung Selor tidak hanya menjadi pusat pemerintahan, tetapi harus terkoneksi pusat pengembangan bisnis dan investasi di sektor industri serta sebagai etalase kota terdepan/beranda Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“KBM ini luas total lahannya sekitar 14 ribu hektare. 550 hektare akan menjadi lahan efektif untuk pusat pemerintahan Provinsi Kaltara. Sementara 2 ribu hektare sebagai fasilitas pendukung pusat pemerintahan,” jelas Suheriyatna.

Dalam pengembangannya, konsep pembangunan KBM Tanjung Selor memiliki 6 tipe kota. Yakni green city concept, transit oriented development city, smart city, kota mandiri, kota yang berkarakter dan kota yang merakyat.

Konsep green city yang diterapkan pada KBM nantinya, merujuk kepada kota yang berwawasan lingkungan. Didalamnya akan diterapkan penyediaan air menggunakan metode bioretention (menampung air hujan), menerapkan pola pengelolaan sampah berprinsip zero waste, pengendalian banjir dengan menyiapkan danau-danau kota, dan menyiapkan hutan kota untuk paru-paru kota.

Sementara, konsep transit oriented development city, adalah di KBM akan diterapkan sistem transportasi yang terintegrasi dengan mengutamakan sistem transportasi umum.

“Jadi, akan disiapkan halte-halte di seluruh wilayah kota,” terangnya.

Lalu, konsep smart city. Dengan konsep ini, KBM akan dikembangkan sebagai kota yang berwawasan teknologi informasi. Ini tujuannya, agar masyarakat lebih melek teknologi informasi.

“Di KBM akan dikembangkan IT System yang terintegrasi, juga sustainable city,” urainya.

Sebagai kota mandiri, tentunya KBM akan memiliki food estate dengan pemanfaatan yang optimal terhadap lahan produktif pertanian. Untuk konsep kota yang merakyat, di KBM akan disiapkan fasilitas kaki lima atau Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).

Juga ada ruang terbuka untuk masyarakat umum, tersedianya alun-alun kota untuk upacara besar dan kegiatan sosial kerakyatan lainnya.(advertorial/hms/wil)

Editor: Achmad Bintoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved