Jurus Jitu TKN Akhiri Perpecahan di Masyarakat Antara Pendukung Jokowi dan Prabowo

TKN punya jurus baru untuk mmeredam perpecahan di masyarakat akibat aksi saling dukung di Pilpres 2019, antara pendukung Jokowi dan Prabowo

Jurus Jitu TKN Akhiri Perpecahan di Masyarakat Antara Pendukung Jokowi dan Prabowo
KOMPAS/RADITYA HELABUMI
Awak media mengikuti jalannya debat antara calon Presiden nomor 01 Joko Widodo dan calon presiden nomor 02 Prabowo Subdominant melalui layar yang tersedia di media center debat kedua calon presiden Pemilu 2019 di Hotel Sultan Jakarta, Minggu (17/2/2019). 

TRIBUNKALTIM.CO  - Pilpres 2019 resmi berakhir, setelah KPU RI menetapkan pemenang dalam rapat pleno.

Kini, publik tinggal menunggu pelantikan Presiden dan Wapres terpilih yakni Jokowi-Maruf Amin, yang akan digelar 20 Oktober mendatang.

Meski berakhir, namun Pilpres 2019 rupanya meninggalkan jejak.

Berupa perpecahan atau polarisasi di masyarakat.

Aksi saling dukung antara pendukung Jokowi dan Prabow masih terlihat hingga kini.

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf, Arsul Sani mengatakan upaya dalam meredam polirasi masyarakat pasca-Pemilu Presiden 2019 tidak dilakukan by design.

Dia menyarankan agar sebaiknya dibiarkan mengalir saja.

Dia mengatakan, upaya meredam polarisasi tidak perlu menggunakan skema rancangan.

"Ibarat menyimpan bara, itu kan masih panas, masih besar," kata Arsul Sani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, (4/7/2019).

Karena bila dirancang dengan skema, misalnya para elite bergandengan tangan bersama-sama ke masyarakat, justru dikhawatirkan akan gagal meredam polarisasi.

Halaman
1234
Editor: Rafan Arif Dwinanto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved