Aksi Buruh TKBM di Berau tak Kunjung Usai, Bupati Menduga Ada Unsur Politis

Koperasi TKBM Tanjung Batu yang mereka nilai sebagai koperasi tandingan yang tidak sah, agar dibubarkan.

TRIBUNKALTIM.CO, TANJUNG REDEB – Setelah beberapa kali memfasilitasi para Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) yang dilakukan di Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan (KUPP) Kabupaten Berau, Kalimantan Timur hari Kamis (11/7/2019) mereka melanjutkan aksi di depan rumah dinas Bupati Berau.

Para buruh TKBM ini menuntut agar Koperasi TKBM Tanjung Batu yang mereka nilai sebagai koperasi tandingan yang tidak sah, agar dibubarkan.

Mereka juga menuntut pembayaran upah bongkar muat sebesar 60 persen segera dibayarkan.

“Mereka menunggu janji saya untuk membentuk tim, menyelesaikan masalah TKBM. Tim ini sudah dibentuk dan kemarin sudah saya tandatangani (SK pembentukan).

SK pembentukan tim ini akan kami serahkan ke TKBM hari ini,” kata Muharram kepada Tribunkaltim.co.

Aksi buruh TKBM berlanjut di Berau Kalimantan Timur.
Aksi buruh TKBM berlanjut di Berau Kalimantan Timur. (TribunKaltim.Co/Geafry Necolsen)

Setelah itu, lanjut Muharram, pihaknya akan bersikap tegas kepada para pengunjuk rasa.

“Kalau mereka belum meninggalkan tempat (setelah menerima SK pembentukan tim), ada peringatan kedua dan ketiga.

Setelah ketiga, akan ada tim gabungan dari TNI/Polri dan Satpol PP yang akan melakukan tindakan tegas,” imbuhnya.

Menurut Muharram, dirinya sudah berusaha melayani tuntutan para buruh TKBM. “Kami memfasilitasi, memediasi.

Ada solusinya, kalau mau kembali bekerja, bisa bergabung dengan TKBM Tanjung Batu atau TKBM Tanjung Redeb, semua sudah ditawarkan. Tapi mereka semua tetap ngotot, ada apa ini?” tanya Muharram.

Halaman
123
Penulis: Geafry Necolsen
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved