Calon Paskribraka Meninggal Dunia, Ibunda Aurellia Qurratu Aini Temukan Kejanggalan, Begini Faktanya

bunda Aurellia Qurratu Aini, Sri Wahyuniarti merasa janggal atas peristiwa meninggalnya si buah hati. sejumlah luka lebam di sejumlah bagian tubuh

Sri Wahyuniarti memaparkan, hampir setiap hari selain Jumat, Aurel harus sudah sampai lokasi latihan pada pukul 06.00 WIB dan selesai latihan sampai 16.30 WIB.

Posisi rumah yang jauh membuat Aurel harus jalan dari rumah antara pukul 04.00 dan 05.00 WIB. 

Setelahnya dia baru sampai rumah lagi setelah latihan, sekira pukul 19.30 WIB.

Ditambah lagi beban menulis diary atau buku harian.

Hal itu membuat Aurel bangun pukul 03.00 WIB dini hari untuk menulis kesannya terhadap diklat yang dijalaninya per hari.

"Karena dia sampai rumah lebih dari magrib, karena rumah kami memang cukup jauh, sekitar jam 7 atau setengah 8 malam. Dia baru bisa tidur jam setengah 9 setelah salat dan membersihkan diri. Tapi dia harus bangun lagi hampir selalu jam 3 pagi, untuk membuat cerita buku harian," paparnya.

Usaha keras membuat buku harian setiap subuh dengan istirahat yang minim, berbuah beban psikis tambahan, karena tulisan Aurel dalam diary itu disobek pada Rabu (31/7/2019).

Ayah Mendiang Aurellia Qurratuaini Ceritakan Penderitaan Anaknya ikut Pelatihan Paskibraka

Ikhlas, Keluarga Aurellia Tak Tempuh Jalur Hukum, Tapi Titip Pesan Ini untuk Latihan Paskibraka

Tulis Ulang Diary 

Setiap harinya, ia harus menulis dua halaman dan jika ditotal selama 22 hari, ia harus menulis sekian puluh halaman hanya dalam waktu satu hari.

Bayang-bayang hukuman membuat psikis Aurel beegejolak.

Terlebih, pada pelatihan Paskibraka, jika ada satu orang yang melakukan kesalahan, yang dihukum semuanya.

"Dan saat buku harian itu semua dirobek, sudah kurang lebih 22 hari membuat harian, dirobek dan harus menyalin dari ulang, itu sedikit memberikan pressure yang lebih lagi bagi Aurel di tengah istirahatnya yang sangat kurang," ujarnya.

Menurut Sri Wahyuniarti, tekanan psikis seperti itu dialami semua para calon Paskibraka yang menjalani diklat.

Namun dengan besar hati, Sri Wahyuniarti menerima anaknya lah yang menjadi pengingat bagi tim pelatih dan penyelenggara diklat itu dari Purna Paskibraka Indonesia (PPI) Tangsel.

"Tidak ada salahnya, tidak ada yang salah dengan sistem yang sudah dibuat Purna Paskibraka Indonesia. Tapi oleh beberapa oknum yang latah dan berlebihan. Itu yang membuat pendidikan yang dijalani Aurel dan teman-temannya menjadi jauh lebih berat dari biasanya," ujarnya.

Hari Terakhir Aurel di Rumah

Memiliki hati sekuat baja, mungkin pantas disematkan kepada Sri Wahyuniarti, ibunda Aurellia Qurratu Aini.

Aurellia Qurratu Aini merupakan Paskibraka Tangerang Selatan (Tangsel) yang meninggal dunia pada masa pendidikan dan pelatihan (diklat).

Di hari kedua meninggalnya Aurel, panggilan karib almarhumah, Sri Wahyuniarti menguatkan dirinya berbincang dan tetap menyambut ratusan tamu yang datang untuk menyampaikan duka ke rumahnya di bilangan Perumahan Taman Royal 2, Cipondoh Tangerang.

Dari kerabat, wali kota hingga pejabat dari berbagai kementerian silih berganti datang.

Karangan bunga ucapan duka sudah tak terhitung jumlahnya, bahlan posisinya sudah tidak beraturan karena saking banyaknya.

Selepas tahlilan hari ke dua meninggalnya Aurel, saat jarum jam sudah menunjukkan pukul 23.00 WIB, bersama sang suami, Faried Abdurrahman, Sri Wahyuniarti masih menerima awak media dan menceritakan hari terakhirnya bersama putri sulungnya itu.

Masih mengenakan mukena selepas tahlilan, Sri Wahyuniarti bercerita, saat itu Kamis (31/7/2019), Aurel dalam keadaan fit dan prima.

Aurel siap menjalani pelatihan Paskibraka hari itu.

Dari informasi yang dihimpun, saat itu adalah hari terakhirnya latihan bersama TNI dari Batalyon Kavaleri La 9.

Suara Sri Wahyuniarti seperti tertahan. Wanita dua anak itu berbicara dengan suara pelan dan nada yang datar.

"Aurel dalam kondisi yang sangat fit. Dia sudah kasih tahu bahwa akan ada renang di sore hari. Saya sempat bilang, setelah kalian kegiatan fisik, itu tidak semua siap langsung masuk ke kolam nak. Kamu jangan ikut kalau kamu tidak sanggup," ujar Sri Wahyuniarti menceritakan nasihatnya kepada Aurel.

Namun Aurel seperti hendak menenangkan ibu tercinta. Ia mengatakan sanggup dan ingin tetap berenang.

Pukul 19.30 WIB hari itu, Aurel pulang dalam kondisi kelelahan. Kacamata seorang ibu tahu benar tanda-tanda pada anak.

"Dia sudah kelihatan sangat lelah. Sangat lelah. Tapi masih sempat cerita. Tadi kakak main air, mama, tadi ada empat orang teman kakak membuat kesalahan dan dihukum. Kakak berzikir jangan sampai kakak punya kesalahan. Alhamdulillah bukan kakak. Tapi karna korsa kami semua pasti dihukum bersama," ujar Sri Wahyuniarti menceritakan percakapan dengan anaknya yang ternyata itu adalah percakapan terakhir mereka.

Setelah satu jam bercerita, pelajar di SMA Islam Al-Azhar BSD Serpong itu masuk kamar Sri.

Sudah beberapa hari belakangan, Aurel memilih tidur bersama ayah dan ibunya.

"Waktu kita masuk kamar kita baru sadar badannya panas. Demam. Tapi tidak kami bangunkan karena kami anggap, kami masih berpositif thinking, itu proses metabolisme tubuh karena dia melakukan kegiatan fisik yang lebih dari biasanya," ujarnya.

Pukul 01.00 WIB, Jumat (1/8/2019) weker bunyi. Sri Wahyuniarti dan Aurel bangun.

"Jam 1 bangun karena wekernya, 31 juli itu dirobek bukunya. Dia bangun jam 1 saya bilang nak masih jam 1, dia tidur lagi. Weker berikutnya itu jam setengah 4 atau jam 3 saya nggak ingat," jelasnya.

Setelah itu Aurel keluar kamar tanpa membangunkan kedua orang tuanya.

Sri Wahyuniarti menjelaskan konteksnya, pada hari terakhir latihan sebelum meninggal dunia, buku harian Aurel disobek pelatihnya.

Ia harus menulis ulang diary yang merupakan tugas untuk selalu ditulis setiap hari.

Aurel memiliki PR menulis diary untuk 22 hari pelatihannya. Sedangkan per harinya Aurel harus menulis minimal dua lembar kertas.

"Dia keluar kamar mengisi buku harian untuk tanggal 31 Juli. Karena untuk buku harian dari tanggal sebelumnya yang dia harus salin ulang, dia sudah enggak terkejar waktunya. 22 hari dengan minimal dua halaman. Jadi sekian puluh halaman harus dia salin dalam waktu sangat singkat. Sudah tak terkejar," paparnya.

Tidak lama, Aurel jatuh di dapur. Sri Wahyuniarti menyebut suaranya kencang hingga membangunkan ia dan suaminya.

"Tidak lebih dari lima menit kami berusaha membangunkan dia, langsung kami bawa dia ke rumah sakit. Saat di dapur dia jatuh dia sudah tidak bereaksi," jelasnya.

Sampai rumah sakit, dokter menyebut fungsi otak Aurel berhenti.

"Dokter di UGD bilang fungsi otaknya sudah terhenti. Ikhlaskan. Kami masih bilang ke dokter, maksimalkan," ujarnya.

Alat pacu jantung tak berhasil membuat Aurel hidup. Sri Wahyuniarti hancur, sulung yang sangat dicintainya itu sudah tidak ada.

"Dibantu dengan alat pacu jantung, Aurel tidak bereaksi sama sekali. Aurel sudah tidak ada. 1 Agustus 2019," ujarnya dengan suara yang semakin pelan.

Aurellia Quratu Aini seorang paskibraka Tangerang Selatan yang akrab disapa Aurel (jilbab hitam) semasa hidupnya bersama ibunya bernama Sri Wahyuni.
Aurellia Quratu Aini seorang paskibraka Tangerang Selatan yang akrab disapa Aurel (jilbab hitam) semasa hidupnya bersama ibunya bernama Sri Wahyuni. ((Warta Kota))

Curhat Terakhir 

Mendadak tubuh Aurellia Quratu Aini ambruk di rumah pada Kamis (1/8/2019) bakda Subuh dan meninggal di rumah sakit.

Malamnya, sang nenek merayakan ulang tahun dan semua anggota keluarga besar hadir termasuk Aurel, dara cantik sapaan akrab Aurellia.

Kematian anggota Paskibra Kota Tangerang Selatan ini disambut duka bukan hanya keluarga besar tapi juga Benyamin Davnie, Wakil Wali Kota Tangsel.

"Kami sekeluarga melihat ada yang berbeda dari Aurel," ujar Romi saat dijumpai WartaKotaLive.com di rumah duka di Perumahan Taman Royal 2, Cipondoh, Kota Tangerang, Kamis (1/8/2019) malam.

Aurel tercatat sebagai murid Kelas XI MIPA 3, SMA Islam Al Azhar BSD, Tangsel.

Benyamin menilai Aurel sosok yang diunggulkan selama pendidikan dan pelatihan Paskibraka Kota Tangsel.

Aurellia salah satu kandidat kuat pembawa baki pada upacara peringatan kemerdekaan saat 17 Agustus 2019.

"Saya sangat bersedih ketika mengetahui bahwa almarhum adalah anak yang aktif, ceria dan tidak pernah sakit selama mengikuti diklat Paskibraka," ucap Benyamin.

"Malah almarhum dijagokan oleh senior dan teman seangkatannya untuk membawa bendera kebanggaan rakyat Indonesia," ujar Benyamin.

Ia belum mengetahui penyebab Aurel meninggal.

"Tidak ada sebab sakit, almarhum meninggal husnul khotimah Insya Allah," doa wakil Airin Rachmi Diany ini.

Ucapan duka turut Benyamin sampaikan melalui Instagram pribadinya di akun @benyamindavnie, juga sejumlah foto Aurel dan suasana rumah duka. 

 Pucat Sejak Rabu Malam

Meninggalnya Aurel secara mendadak dirasa sangat janggal oleh pihak keluarga, seperti dituturkan Romi, paman Aurel.

Romi bercerita pada Rabu malam keluarga kumpul di rumah untuk merayakan ulang tahun nenek.

Wajah Aurel malam itu terlihat pucat. "Pucat banget, seperti kelelahan. Padahal dia (Aurel) tidak memiliki riwayat penyakit," ucap dia.

Tubuhnya pun tampak lemas. Aurel saat tak ceria seperti biasanya.

Aurel mengaku tak menyampaikan keluhan apa-apa kepada keluarganya. Malam itu Romi dan lainnya menganggap Aurel hanya lelah karena ikut paskibra.

Pagi Subuh keluarga panik mendapati Aurel ambruk. Menurut pihak rumah sakit Aurel sudah meninggal.

Kematian Aurel yang masih misteri mendorong pihak keluarga meminta Dinas Pendidikan dan Pemuda Olahraga untuk mengusut kasus ini.

"Saya minta kepada Dispora Tangsel usut kasus ini," beber Romi.

Romi meminta agar Pemkot Tangsel menindak dugaan kekerasan dialami Aurel, karena ada luka lebam di tubuhnya.

"Kalau tidak ditangani masalah ini, kami berencana melaporkan kepada pihak berwajib," kata Romi.

Aurellia Qurrota Ain
Aurellia Qurrota Ain (paskibra (IG @benyamindavnie) via tribun timur)

Ngaku Dipukuli Senior

Setelah kematiannya, perlahan terungkap sejumlah fakta yang mengejutkan keluarga di balik aktivitas Aurel yang padat selama mengikuti paskibra.

Atarisa, yang terpaut dua tahun di bawahnya mulai bercerita tentang kakaknya, Aurel.

"Dia cerita ke adiknya, katanya dipukuli oleh seniornya di Paskibra. Tubuhnya juga lebam-lebam," beber Romi.

Selain Romi, Indra menangkap kejanggalan di balik kematian keponakannya, Aurel.

Terungkap selama menjalani latihan Paskibra, Aurel melewatinya dengan sangat keras. Hal itu Aurel ceritakan kepada keluarga.

"Di Tangsel itu latihannya mengenal sebutan latihan cincin, yaitu push up di aspal dengan cara tangan mengepal. Sehingga jari-jari cincin tangan menghitam," ujar Indra.

Indra terperanjat dengan pengakuan Aurel. Baginya latihan tersebut tak lazim dengan kegiatan Paskibra selama ini.

"Saya juga Paskibraka. Keluarga kami Paskibra. Ayah dan ibu Aurel juga Paskibra, tapi latihannya tidak sekeras itu," papar Indra.

Diary Merah Putih Saksi Bisu

Meninggalnya Aurel memiliki hubungan dengan buku Diay Merah Putih, tempat ia menuangkan segala pengalamannya di paskibra selama ini.

Diary Merah Putih menjadi saksi bisu sekaligus kenangan terakhir Aurel yang hancur dirobek oleh seniornya di Paskibra.

Di malam selesai mengikuti pesta ulang tahun sang nenek, Indra melihat Aurel sangat pucat dan tampak begitu lelah.

"Dia menulis di buku diary sampai jam satu dini hari. Dia menulis dari awal sampai akhir di buku diary yang barunya itu, karena yang lama punya dirobek oleh seniornya di Paskibra," ucap Indra  

Indra sempat membaca goresan tangan terakhir keponakannya di buku Diary Merah Putih.

Alasan Aurel menyebut judul buku Diary Merah Putih karena selama ini memang mencintai dunia Paskibra.

Keluarga besar Aurel hampir semuanya pernah terlibat dan menjadi anggota Paskibra. Begitu juga dengan ayah dan ibu Aurel.

"Dalam tulisannya itu ini latihan terakhir di Paskibra. Mungkin itu firasat dari keluarga kami yang mengartikan," papar Indra.

Pihak Sekolah Bereaksi

Pihak SMA Islam Al Azhar BSD Serpong mengevaluasi pengiriman wakil sekolah untuk mengikuti diklat Paskibra Tangsel tahun mendatang.

Evaluasi cukup beralasan menyusul meninggalnya anak didik mereka, Aurellia Qurratu Aini atau Aurel, saat mengikuti masa diklat Paskibra.

"Sebenarnya kita sih karena ini ranahnya sudah di ranah pemerintah ya, kita dari pihak sekolah tidak terlalu banyak mengikuti proses," ucap Yosef Hermawan, Humas Al Azhar BSD Serpong, Jumat (2/8/2019).

"Cuma mungkin, buat evaluasi kita saja dan menanyakan ke PPI kronologis kejadian yang sebelumnya selama diklat itu," imbuh Yosef.

Pihak SMA Islam Al Azhar BSD Serpong tengah mempertimbangkan mengurangi wakil untuk mengikuti seleksi Paskibra Tangsel.

"Kemungkinan ke situ arahnya, mengurangi perwakilan. Sebelum ada perbaikan dari PPI ya. Disporalah Pemerintahnya," ujarnya.

Pihak sekolah belum bergerak lebih jauh untuk mengetahui penyebab meninggalnya Aurel karena meninggal di rumah, bukan saat pelatihan.

"Sementara belum kita lihat unsur-unsur yang lain. Kejadiannya di rumah sih ya, jadi kondisi pelatihan apakah siang itu bagaimana, ada kekerasan atau tidak, kita belum ke ranah itu," ujarnya.

Meninggalnya pelajar SMA Al Azhar BSD Serpong baru pertama kalinya sejak puluhan tahun mengirim perwakilan untuk Paskibra Tangsel.

"Puluhan tahun kan kita ikut belum ada kejadian. Setiap tahun siswa kita pasti mengirim perwakilan," ungkap Yosep. (TribunJakarta.com/Warta Kota)

   

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Ibunda Cerita Tangan Paskibra Tangsel Aurel Luka Lebam karena Cubitan dan Push Up Kepal Saat Diklat, https://jakarta.tribunnews.com/2019/08/03/ibunda-cerita-tangan-paskibra-tangsel-aurel-luka-lebam-karena-cubitan-dan-push-up-kepal-saat-diklat?page=all.

Editor: ade mayasanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved